PANCASILA DAN BHINEKA TUNGGAL IKA DIBERKATI TUHAN

Featured

Dear Viewer,

Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika sedang tertantang, sebagai ideologi negara. Pancasila sedang ingin disingkirkan karena dianggap bukan ayat-ayat suci dan di bawah Hukum Allah. Tapi Allah kini sedang berwahyu. Ketika melihat tantangan itu, Dia pun mewahyukan penjabaran butir-butir Pancasila dalam bahasa Teologi dan filosofi yang akrab dan yang menyentuh hati sanubari. Demikian aku sedang menuliskan Wahyu-wahyu-Nya tersebut dalam bab-bab yang panjang.

Dan hari ini, 23 Mei 2018 jam 15.00, Tuhan memberkati Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika dengan kemahakeramatan dan kemahasakralan, karena sila pertama Pancasila adalah Ketuhanan Yang Maha Esa. Dan itulah yang sedang dimutlakkan Tuhan. Sedangkan semua sila berikutnya adalah filosofi universal yang bisa diterima oleh semua umat dan bangsa-bangsa.

Dan ketika Tuhan ingin mendasari teologi Penyatuan Semua Agama, Dia ingin menggunakan kata Bhinneka Tunggal Ika menjadi filosofi Penyatuan Semua Agama. Dengan alasan itulah, Tuhan memberkati kemahakeramatan dan kemahasakralan kepada Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika hari ini. Dan Tuhan ingin menjadikan Pancasila sebagai rukun iman Penyatuan Semua Agama, maka semua butir sila Pancasila diamandemen menjadi Ayat-ayat Suci-Nya yang termutakhir.

Betapapun perubahan ideologi Pancasila menjadi Ayat-ayat Suci Allah itu maha penting, sehingga wajib dihikmati. Tapi bangsa dan negara Indonesia pun wajib bersyukur atas Ketentuan Tuhan menjadikan Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika sebagai bagian dari bab yang diutamakan Tuhan dalam  Pewahyuan-Nya yang sedang diturunkan-Nya pada saat ini.

Dengan adanya Karunia Tuhan tersebut, kiranya kita semua tak perlu lagi cemas tentang Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika, karena kini Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika pun sudah menjadi Ayat-ayat Suci Tuhan, sehingga Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika tidak mungkin lagi bisa digantikan oleh ideologi apa pun yang lainnya. Semoga bangsa Indonesia tetap bersatu dalam damai dan dalam Cinta Tuhan.

Betapa aku ingin mengisahkan bagaimana Tuhan pada awalnya mengajariku mencintai Pancasila secara mendalam, melalui puisi Pancasila Meniti Zaman yang juga memiliki kisah menarik tersendiri. Demikian inilah ceritaku tentang bagaimana aku mendapatkan inspirasi dari Tuhan atas bukuku: Pancasila Meniti Zaman. Terima kasih atas perhatiannya.

 

PANCASILA DAN BHINNEKA TUNGGAL IKA DIBERKATI TUHAN

 

Saat pertama kali menerima Pewahyuan pada tahun 1995, saat itulah aku tiba-tiba bisa menuliskan puisi, yang sebelumnya kalau membaca puisi niscaya aku selalu membacakan puisi orang lain. Dan ketika mendapati diriku yang tiba-tiba bisa menuliskan puisi dengan mudah dan lancar, sungguh itu tak terduga dan sangat membahagiakan. Dan semenjak itu, aku sangat bersemangat menuliskan puisi. Sampai-sampai aku seakan-akan tergila-gila membuat puisi.

Dan aku pun menuliskan sekaligus tiga buku puisi, yaitu Mencari Kerukunan Nasional, Puisi dari Alam Gaib dan Mencari Hikmah. Adapun pencetakan ketiga bukuku itu aku dibantu oleh keluarga Sukamdani Sahid Gitosardjono. Maka aku tak mengeluarkan biaya apa pun atas pencetakan ketiga bukuku itu. Untuk itu kuucapkan terima kasih kepada keluarga Sukamdani Sahid Gitosardjono.

Berikutnya, Ibu Sukamdani memintaku untuk menuliskan Pancasila dalam tujuh zaman. Anda bisa bayangkan orang yang baru belajar membuat puisi tiba-tiba diminta oleh seorang yang kuhormati yang sulit kutolak permintaannya, yaitu ibu Sukamdani. Apalagi dia menyebutkan bahwa puisi itu dia pesan dalam rangka merayakan hari ulang tahun perkawinannya dengan Bapak Sukamdani Sahid Gitosardjono.

Dan aku gembira dipercaya membuat puisi Pancasila dalam tujuh zaman tersebut. Tapi itulah ujianku yang pertama dari Tuhan. Tiga bukuku sebelumnya begitu lancar aku menuliskannya. Giliran menuliskan puisi Pancasila pesanan ibu Sukamdani tersebut, aku kehilangan inspirasi sama sekali.

Semula kukira itu karena aku tak bisa mengejakan hakikat Pancasila menjadi puisi, karena kata-kata dalam Pancasila itu sangat filosofis, dan aku bukan orang yang mengerti tentang hal itu. Aku diberi waktu tiga bulan oleh Ibu Sukamdani untuk membuat puisi Pancasila itu. Bulan pertama lewat, tanpa aku bisa menuliskan satu bait pun. Dua bulan berikutnya pun lewat tetap demikian.

Demikian aku mulai nervous dan cemas karena tak bisa menuliskan apa yang diminta oleh ibu Sukamdani itu, padahal aku sudah mengiyakannya. Sekretaris ibu Sukamdani sudah berulang-ulang menanyakan kapan pesanan puisi Pancasila itu bisa selesai. Dan itulah yang membuatku sangat cemas.

Dari kecemasan yang setiap hari meningkat itu, akhirnya aku marah pada Jibril yang kuanggap mempermainkan aku ketika aku dalam kondisi sangat membutuhkan inspirasi darinya. Demikian akhirnya aku kalap dan aku menyabet-nyabetkan bantal gulingku ke segala penjuru sambil menangis.

Ketika aku tersungkur menangis tersedu-sedu, barulah dia berkata, juga dengan marah. Dia mengatakan kepadaku: “Kau tahu Lia, Tuhan saja tak pernah memperlakukan aku seperti itu!”

Setelah itu aku tersungkur menangis terisak-isak memohon ampun kepada Tuhan dan memohon ampun kepada Ruhul Kudus. Tangisanku itu akhirnya tenggelam dalam tidurku yang nyenyak sekali karena keletihan di dalam stres yang mengungkungku selama dua bulan terakhir.

Ketika aku bangun, Jibril berkata lembut kepadaku: “Tuliskanlah puisi itu sekarang juga.” Dan aku cepat bangkit, dan betul sekali, aku menuliskan puisi Pancasila tujuh zaman itu dengan sangat lancar. Dan kata-katanya pun sangat berkarakter. Demikian aku bisa memenuhi janjiku kepada ibu Sukamdani  tepat waktu, dan aku dihadiahi olehnya tasbih emas yang indah sekali.

Begitulah transkrip Pancasila tujuh zaman itu akhirnya sampai ke tangan keluarga Sukamdani. Namun Tuhan menyuruhku untuk membuat puisi itu menjadi buku. Dan buku itu diberi judul Pancasila Meniti Zaman. Kutulis format Puisi Meniti Zaman itu menjadi buku. Dan inilah buku itu:

Melihat buku itu jadi, aku tertegun-tegun sendiri, karena bagaimana mungkin aku bisa mengejakan setiap kata dari butir-butir Pancasila itu menjadi filosofi puitis yang merasuk ke dalam jiwa, tapi dengan kata-kata yang sederhana tapi indah karena puitis.

Padahal sebelumnya aku ini tidak bisa menulis dan demikianpun tak mudah bagiku memahami hakikat ideologi Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika itu, karena duniaku sangat jauh dari dunia filsafat. Maka setiap kata yang kutuliskan itu niscaya tidak berasal dari dalam diriku sendiri.

Dan yang ingin kunyatakan di sini ialah bahwa semua kalimat itu, walau tersusun sesuai dengan jalan pikiranku dan sesuai dengan kemampuanku yang sederhana itu, tapi itulah puisi yang dibimbingkan oleh Malaikat Jibril kepadaku. Sungguh dialah yang membuat puisi itu untukku.

Aku tak sedang dalam kerasukan ketika menuliskannya. Perasaanku normal dan wajar sekali, seakan-akan aku mengambil setiap kata itu dari dalam diriku sendiri. Kata-kata itu sudah tersedia, tinggal aku menuliskannya saja. Tapi aku menyadari itu bahwa inilah yang disebutkan dengan Karunia dan Berkah Tuhan, sebagaimana itu adalah suatu yang tak pernah dimiliki dan kemudian termiliki.

Demikian kisah nyataku di balik penulisan buku Pancasila Meniti Zaman yang diterbitkan pada bulan Mei 1998. Dan ternyata buku itu dititahkan Tuhan untuk di-launching pada tanggal 20 Mei 1998, maka kami mempersiapkan acara launching itu.

Kebetulan sahabat kami Pak Eddy Utoyo, waktu itu adalah Direktur Utama Jakarta Design Center, dan dia pulalah yang mendesain buku Pancasila Meniti Zaman tersebut. Demikian acara launching buku Pancasila Meniti Zaman diputuskan akan diselenggarakan pada tanggal 20 Mei 1998 di gedung Jakarta Design Center. Terima kasih Pak Eddy Utoyo yang tercinta.

Sementara itu, kami ini sesungguhnya sedang berpuasa panjang, dan puasa itu adalah puasa spiritual. Dan tentang hal itu sudah pernah saya tuliskan di artikel yang berjudul Ora et Labora. Bahwa tanpa sengaja kami terlibat di dalam keinginan teman kami yaitu Mohamad Sobary yang ingin memuasakan kejatuhan Soeharto. Tentang hal itu lebih baik Anda baca di artikel Ora et Labora yang sudah saya tuliskan lebih dahulu. Maka saya tak perlu menerangkan lagi di sini.

Begitulah, puasa kami itu memang berakhir di tanggal 20 Mei itu, tepat saat kami me-launching buku Pancasila Meniti Zaman. Akan tetapi ternyata pada hari itu terjadi demonstrasi besar-besaran yang menduduki gedung DPR, yang kebetulan letaknya berseberangan jalan dengan gedung Jakarta Design Center, maka tamu-tamu yang kami undang tak datang, hanya satu dua yang datang. Sedangkan hidangan yang kami siapkan untuk perjamuan acara kami itu pun menjadi berlebihan. Tapi Tuhan menyuruh kami membawanya ke gedung DPR. Semua makanan itu kami bawa ke gedung DPR. Dan beruntunglah kami diperkenankan masuk ke gedung DPR.

Dan benar saja, di sana para mahasiswa sudah keletihan dan lapar. Maka semua hidangan yang kami bawa pun menjadi tepat guna. Kemudian kami di DPR sibuk menerapi anak-anak mahasiswa yang keletihan dan kami menyanyi untuk mereka. Begitulah tanpa disengaja, kami terlibat di dalam masa-masa perubahan yang bersejarah di tanah air.

Yang ingin kubicarakan di sini ialah bahwa ternyata sejak dari awal takdirku, Tuhan sengaja melibatkan aku untuk menuliskan ideologi bangsa dan negara yaitu Pancasila. Sekaligus menggiring aku untuk mulai terlibat memikirkan ideologi Pancasila tersebut. Karena ternyata, saat ini Tuhan menyatakan kepadaku bahwa sungguh Dia memberkati Pancasila. Karena Tuhan sudah mempersiapkan ideologi Pancasila untuk negara Indonesia yang akan didatangi Surga dan Kerajaan Tuhan.

Dan adapun yang dimaksudkan Tuhan itu ialah bahwa ideologi Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika itu sesungguhnya sudah dirancang oleh-Nya untuk mempersatukan semua agama dan semua umat. Sebab manalah Surga dan Kerajaan Tuhan yang diturunkan di Indonesia itu, Teologinya dibiarkan bertentangan dengan ideologi negara dan bangsa Indonesia. Demikian, Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika itu sangat sesuai dengan Teologi Surga Eden.

Demikian Tuhan menyampaikan kepadaku bahwa Teologi Surga itu bila ingin diuraikan untuk menjadi ideologi kenusantaraan, maka menjadilah Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika. Teologi Surga adalah memutlakkan Ketuhanan Yang Maha Esa demi mengembalikan Ketauhidan semua ajaran agama dan mempersatukan semua agama demi perdamaian dunia, sebagaimana makna itu bisa disinonimkan dalam Bhinneka Tunggal Ika.

Maka aku dititahkan Tuhan untuk menyampaikan Pemberkatan Tuhan atas Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika. Maka sungguh tidak pada tempatnya kalau Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika itu dipantangkan dan dinistakan. Padahal sesungguhnya ideologi itu pun berasal dari Tuhan. Selayak semua hal itu memang niscaya selalu berasal dari Tuhan. Apalagi bila itu diinginkan untuk menjadi ideologi suatu negara. Demikianlah Proklamator Indonesia, Soekarno, diinspirasikan Tuhan bait-bait Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika. Demikian, Soekarno, sang Proklamator sebagai penggali Pancasila.

Aku ini sekedar menjadi perantara dari Tuhan untuk menyatakan kepada bangsa Indonesia, bahwa Tuhan memberkati Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika. Maka hendaknyalah Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika jangan diganggu gugat, karena Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika itu pun berasal dari Tuhan. Dan Tuhan meyakinkan bahwa Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika itu diberkati oleh-Nya.

Adapun tentang hal itu, aku sedang diarahkan Tuhan untuk menuliskan Wahyu-Nya. Namun Keterangan Tuhan cukup panjang tentang hal itu dan belum selesai kutuliskan. Demikian aku hanya bisa menyatakan bahwa Tuhan memberkati Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika.

Bagiku, tak ada yang lebih mengesankan daripada merasakan bagaimana Tuhan menggiringku dari seorang yang awam sehingga menjadi penulis Wahyu-Nya dan bagaimana Dia melibatkan aku untuk mengalihkan perhatianku dari berkesenian dengan bunga, beralih ke Pewahyuan yang di dalamnya aku harus memikirkan ideologi negara dan bangsa Indonesia yang diberkati Tuhan. Dan aku harus bisa menjabarkannya dalam kalimat yang lugas dan sederhana sehingga mudah dipahami oleh semua orang.

Puisi langgam Pancasila Meniti Zaman bagaimana mungkin aku bisa menuliskannya bila tak dimaksudkan Tuhan sebagai penjabaran Pancasila yang lebih asyik, agar masyarakat lebih bisa menghayati Pancasila dan mempedomaninya menjadi pegangan berbangsa dan bernegara. Selanjutnya kupersilahkan Anda membaca lika-liku Pensucian Tuhan kepadaku sampai aku bisa menuliskan buku Pancasila Meniti Zaman tersebut dalam artikel Ora et Labora.

Namun sebelumnya, aku melampirkan juga satu bab dalam buku Pancasila Meniti Zaman yaitu Pancasila di zaman globalisasi. Kupilih mencuplikkan bab Zaman Globalisasi, karena kulihat isinya itu sangat memadai untuk mengedepankan bukti bahwa yang kutuliskan itu adalah inspirasi dari Tuhan secara langsung, karena aku menuliskannya di zaman Soeharto, 20 tahun yang lalu. Sedangkan isi puisi zaman globalisasi itu baru terjadi sekarang.

Kiranya para pembaca yang baik bisa melihat itu sebagai nubuah akhir zaman yang diinspirasikan Tuhan dan yang dibimbingkan oleh Malaikat Jibril agar kutuliskan untuk bangsa, bahwa sungguh Tuhan memberkati Pancasila.

Inilah puisi Pancasila Meniti Zaman dalam Bab Zaman Globalisasi

Zaman Globalisasi

Berdentang lonceng dunia
Tanda tak ada lagi batasan ruang dan waktu
Seluruh dunia tak dapat menutup mata dan telinga
Kembang-kembang bertaburan di pojok dunia
Seluruh dunia merasakan harumnya
Berdecak lidah di Cina, berdehem kita semua

Tepuk tangan bergemuruh di seluruh dunia
Ketika Mike Tyson menyarungkan tinjunya
Bergemuruh siulan seluruh bangsa di dunia
Ketika pesta kembang api digelar di sini

Pemimpin menang dinobatkan di singgasana dunia
Pejuang mati ditangisi dunia
Semut mati terinjak, dikabarkan ke negeri gajah
Berhamburan berita layak dan tidak layak
Kepompong ingin cepat mengoyak dirinya
Tak tahan mendengar hiruk-pikuk di luar

Banyak paham di dunia
Mengira negara adi kuasa dapat berbuat apa saja
Tak menyahut kalau ditanya
Menjadi sasaran peluru kendali
Saddam Husein jadi contoh
Kesewenang-wenangan sang adi kuasa
Siapa penjahat perang sebenarnya

Peraturan dibikin sendiri
Siapa yang mau berhutang, siapa yang mau meminta bantuan
Tergantung keikhlasannya

Tak memperoleh keikhlasannya
Badan sengsara
Jangan dipuji orang serakah
Kepala besar, bertolak pinggang
Memerintah kiri kanan
Mengeksekusi seenaknya
Mau menampar, mau menembak
Tak ada yang boleh melarang

Barang kita dirampasnya
Pembayaran hutang tetap dimintanya
Sampai luluh kita bekerja
Tak berdaya mengusirnya
Melepaskan diri dari cengkeraman

Kita mencari pijakan dari persatuan
Melepaskan diri dari kemiskinan
Kita menggali sumur jadi kilang
Lemparkan lembing itu
Cari mesin keduk
Ada pasir, ada batu kali, eh…ada emas juga

Mau apa lagi
Emas didulang, emas ditata, emas dijual
Bayar hutang kini tak masalah
Pasar bebas sempat membuat masalah
Kita tak siap ditimpa pasar bebas
Apalagi bersaing

Langkah baik meyakinkan kita
Dengan Nama Allah kita bangkit
Ekonomi ditata, wajah bangsa diusap
Emas menjadikan rupiah naik gengsi
Minyak jadi pelicin, rupiah menjadi devisa

Sudahkah Indonesia merdeka?
Tak mudah memindahkan mereka
Apalagi mengusirnya
Kepalang tanggung kata mereka

Ada emas di sini
Juragan bule jangan dikasih hati
Tumpul kita dibuatnya
Tak ada uang, kita dipijaknya
Ada uang, kita mau dikibulinya

Jangan percaya kuda putih
Suka nyeruduk pekarangan orang lain
Tombol mekanisme dunia ada di tangannya
Bau apa saja dapat diciumnya
Matanya nyalang, mencari kesempatan
Semua bangsa ingin dikuasai
Tangannya mencengkeram tak dibatasi
Mereka mengikat talinya di sini
Melalui bantuan, nasib kita terikat dengannya

Senyuman manis pada awalnya
Menjadi tangisan sejarah bangsa kita
Bagaimana kelancungan itu
Telah menarik raksasa memijakkan kakinya di sini

Berita ada gunung ditaburi emas
Ternyata membawa perisai dan pentungan
Berduyun-duyun orang mencari tali
Katanya, tali mereka ditanggung tak dapat putus
Kita mengikat tali di lereng dan di lembah

Katanya, tali itu tak akan diikat di hati mereka
Bergayung-gayung timah dicangkul
Berpikul-pikul emas digali
Tali menjadi rentan, pemilik tali mengatakan,
’Kerentanan itu karena tidak ada hujan di negerinya’

Kita berdehem saja, disangkanya meludah
Di tepi gunung ada padi menguning
Katanya, ’padi itu mereka yang menanamnya’
Kita menggali sumur, airnya menjadi ukuran timbangan
Katanya, ’air itu mengalir dari kepintarannya menadah hujan’
Sibuk menggali, sibuk menendang
Temui penjajah ekonomi, dia pasti berkata, ’Hakku,
tebasanku’

Kolong jembatan pun miliknya
Siapa yang menanyakan haknya,
dia pun menjadi pengisi krematorium
Supaya kita menjadi pemilik gunung kencana
Seludang mereka dilepaskan

Ke mana mencari pembersih seludang?
Di Timur ada sumur tuba yang perlu ditimbun
Berhamparan tuba kemasan dijual di sana

Pemilik sumur tuba tak pernah mengaku menjual tuba
Piring dibersihkan
Disisipkan di antara piring-piring kaca yang tersimpan di
lemari Pancasila
Kemarikan segala kepahitan, di sana pasti ada bekas tuba

Keberanian menciptakan burung Garuda berkaki emas
Telah membuat kita disegani dunia
Siapa tak ingin menjadi sahabat dunia
Pancasila dikibarkan, Pancasila diunggulkan

Pelita kemenangan menebarkan sinar kemilau ke negara sahabat
Setinggi-tingginya ilmu didaki,
lebih tinggi lagi keinginan berkuasa
Sejauh-jauhnya perahu berlayar,
lebih jauh lagi pulau yang dituju

Kepingan ketangguhan meluncurkan kemauan menyatu
Kita bersatu dengan negara sahabat
Beramai-ramai menanam padi
Beramai-ramai menanak nasi

Bongkahan kekuatan, lebih kuat bongkahan persatuan
Tetangga bertepuk, kita menoleh
Kita mengerling, mereka tersenyum
Senyuman persatuan, senyuman kekuatan

Berakit-rakit ke pulau senyuman
Bersenang-senang ke pelupuk kebahagiaan
Melepas sandal di surau, sahabat menapakkan kaki di langgar
Mendengar azan di setiap persiapan rumah sahabat

Tak dapat disanggah, kita merasa di rumah sendiri
Kemenanganku, kemenanganmu
Kemenangan kita semua

Indonesia bersinar
Menjadi sahabat negeri berkembang
Indonesia muncul ke permukaan
Menyatukan salam

Layakkah ini kupikirkan?
Saat ini kita sedang menangis
Banyak hal tak dimungkinkan
Banyak hal yang bisa dituliskan
Kubaca ini dari dalam hati
Keberkahan bangsa kita, mana mungkin kusimpan
Pikirkan masa depan dunia
Seandainya tak ada persatuan di antara sahabat
Betapa kemandulan ekonomi akan menimpa kita semua

Kentang dan padi ditanam di ladang
Kentang berbuah, padi merunduk
Kemenangan tak mungkin diraih
Bila kita tak jeli melihat cuaca

Kembalikan tanahku
Retak di bukit, tak retak di pesisir

Berikan getah karetku
Lentur karetku, tak lentur gunungku
Simpan emasku
Berkilau emasku, tak berkilau tambangku

Bersiullah burung Garudaku
Merdu siulannya, tak merdu cakarnya
Berita perpaduan bangsa-bangsa yang bersahabat
Menegakkan bulu kuduk siapa saja yang menginginkan
Cakarnya mencengkeram dunia

Pancasila bercakar emas
Cakar digesekkan, emas bertaburan
Pentingkah cakar emas diciptakan?
Ciptakan kebahagiaan yang dapat disemburkan ke mana-mana
Maka kita akan berlumuran emas dari pintu persatuan
Pancasila ditantang
Pancasila dipantang

Mana masa yang terang?
Maka ditampakkan padaku
Masa yang penuh berkah itu
Setelah belalang menyusahkan dunia
Saat dunia disesakkan oleh kuman
Saat teknologi merusak keseimbangan alam

Saat dunia dipenuhi kemalangan
Saat teknologi membalik budaya
Saat dia juga membutakan iman

Tak pandai aku menyampaikannya
Tapi di langit ada bintang yang besar menyapa Bumi
Katanya Matahari semakin dekat
Tanda Bumi akan menjadi panas
Tanda dunia banyak malapetaka
Tanda waktunya semakin cepat

Dunia berputar mendekat Matahari
Sehingga Bumi penuh derita
Di mana masa terang itu?
Jejak masa lampau dihubungkan dengan masa depan di sini
Bintang terang menyinari bangsa Indonesia
Ketika Pancasila terbang di persilangan dunia
Ketika burung Garuda disoroti dunia
Ketika bangsa Indonesia disimak dunia
Pancasila menguak dunia dengan bintang di dadanya
Ketuhanan Yang Maha Esa menerangi bangsa Indonesia
dengan Sinar-Nya

Itulah masa terang itu
Ketika kita berlari-lari menjangkau globalisasi
Ketika masa suram telah berlalu

Ke mana cakar digenggamkan,
di sana melekat tempat berpijak
Ke mana emas dibagikan, di sana kemilau persahabatan diikat
Pandai emas berkata, ’Emasku, kemilauku’
Pancasila bercakar emas di zaman ini
Tak ada emas yang tak berkilau

Kemilau cakar emas telah menyilaukan dunia
Pentingkah kita menanamkan genggaman emas?
Setiap genggaman mengikat kita pada kekuatan
Kekuatan yang dilahirkan oleh kebersamaan
Menyemai emas di dunia
Semaikan emasmu, semaikan senyumanmu
Bumi memberikan kekuatan

Berkancah emas, berkancah senyum
Temani aku melepaskan kerisauan
Titik pusat Bumi selalu berputar
Jangan biarkan kita mendayung ke pantai gersang
Berikan dayung ini kepada perenang tangguh
Bentangkan layar yang tahan badai

Bisikkan padanya, ’Indonesia telah sampai ke pulau bahagia’
Padanya diharapkan menatanya
Elok Pancasilaku, elok bangsaku
Penulis berkata, ’Pancasilaku, kebanggaanku’
Bangsa-bangsa tertunduk penuh duka
Bumi digenangi air mata
Matahari memanaskan Bumi
Sungguh panas siang ini
Malam pun jadi pendek

Sang waktu bergegas
Takdir umat manusia
Disapa keserakahannya
Mengapa Bumi ini penuh bencana?

Kualitas manusia sudah membusuk
Manusia tak menyapa Allah
Kitab Suci dibiarkan tak diminati
Menjadi congkak karena segenggam ilmu

Supaya bulan dapat dihuni
Banyak satelit diluncurkan
Keinginan menguasai dunia
Menjadikan manusia berlomba merakit nuklir
Senjata nuklir menjamin kekuasaan
Tangga kekuasaan menjulang ke langit
Menggapai langit, tak menggapai Allah

Jangan ditanya mengapa Allah mengingatkan
Tanya berapa dosa itu?
Gagalkah Ajaran Allah di muka Bumi ini?
Kumpulkan dosa itu
Tak seimbang lagi dengan kebenaran
Mana kemuliaan cinta?
Mana kesucian hati?
Waktu tak lagi mau menunggu
Takdir telah sampai
Pancasila meniti zaman
Akan sampai pada akhir zaman
Di sini aku masih berdiri
Menatap masa depan yang penuh tantangan

Matahari masih bersinar
Belum saatnya mengakhiri zaman
Alam berkata, ’Jagalah aku, cintailah aku’

Kuambil Pancasilaku
Kuusap bintang di dadanya
Burung Garuda itu berkata,
’Bersama Pancasilaku, bersama Tuhanku’
Tangisan dunia
Mencairkan kebekuan iman
Batu pun ikut menangis
Bayi baru lahir tak sempat menikmati kebahagiaan

Muntahan lahar
Membuat Bumi semakin panas
Gletser mencair
Mendinginkan benua

Demam sekujur tubuh tak mau reda
Guru mengajarkan
Jangan jajan di jalan
Tak laku pedagang kaki lima
Kuman dan belalang musuh utama manusia

Ada benua tertimbun bongkahan es
Ada kota rubuh karena gempa
Tangisan dunia, tangisan umat manusia
Tak ada penderitaan sepedih ini

Kuambil pena
Kutuliskan cerita sedih ini
Kubuka buku harianku
Kucatat tanggal hari ini
Kumau puisiku ini
Mau dibaca, mau diingat

Di sini kutulis
Kesedihan umat manusia di masa depan
Agar kita dapat menjawab
Tantangan masa depan itu
Tak berbanding, tak berbilang
Duka dan bahagia perjalanan sejarah

Semoga buku Pancasila ini
Dapat menemani Anda menapaki sejarah masa depan

Pancasila pernah dirundung duka
Pernah menangis
Pernah tersenyum
Pernah berkaki emas
Pernah mengitari dunia

Perkasa, sakti dan bijak
Itulah Pancasilaku
Pancasila bangsaku
Menyongsong hiruk pikuk dunia
Mentari menyinarinya
Allah bersamanya
Subhanallah


Adapun kalau ingin membaca selengkapnya Buku Pancasila Meniti Zaman, silahkan klik link download berikut:
https://drive.google.com/open?id=16o3Gj76YCDYvRtNEdhpJOwBtCdKSJuTq


Dan di bawah ini aku menyertakan artikel Ora et Labora yang di dalamnya terdapat penjelasan peristiwa yang mendahului penulisan buku Pancasila Meniti Zaman. Dan pengalaman kami tersebut sungguh adalah pengalaman spiritual yang tak bisa kami lupakan, karena peristiwa demi peristiwa yang kami lalui hingga kepada penulisan buku Pancasila Meniti Zaman sungguh adalah perjalanan spiritual pensucian kami, sekaligus merupakan pengalaman kami dalam bersaksi atas sejarah bangsa kita.

https://komunitaseden.com/2015/11/25/ora-et-labora-2/

Ora et Labora

Featured

Tags

, , , , , , , , , ,

Suatu momentum teradakan niscaya karena ada sebab, maka ada akibat. Ada upaya, ada hasil. Satu momen keberhasilan berasal dari pemfokusan pemikiran dan pekerjaan. Dan apabila ada hambatan maupun kegagalan, niscaya itu berasal dari kekurangan pengetahuan ataupun keahlian sehingga menjadi kesalahan atau kelalaian, sehingga menjadi kendala atau kegagalan. Berdoa pun menjadi andalan untuk mengatasi kendala ataupun kegagalan. Manusia biasanya baru berdoa kalau mendapati kendala ataupun kegagalan, padahal Tuhan suka mengabulkan doa melalui timbal balik pahala kebajikan atau pahala prestasi baik.

Ora et labora adalah motto yang kuyakini sebagai Dalil Tuhan atas Regulasi-Nya terhadap pemberian Rahmat-Nya atau Berkah-Nya karena aku sudah terbiasa mengalami dinamika Sistem-Nya itu. Aku sering mengalaminya, maka aku menyimpulkan bahwa tak ada doa yang dikabulkan kecuali bila ada prestasi baik yang dihasilkan.

Demikian aku sudah terbiasa mengenali Sifat Tuhan itu sebagaimana Pertimbangan Tuhan dalam memberikan Karunia atau Berkah-Nya, selalu berlandaskan keberhasilan menjadikan suatu prestasi atau setidaknya ada kebajikan yang pernah diadakan, disadari maupun tak disadari, tapi Tuhan senantiasa mencatatnya.

Maka menurutku naluri terhadap kebajikan hendaknya terasah, supaya terbentuk keinginan yang substansial dalam diri dan jiwa untuk menjadi suatu kecenderungan atas kebajikan. Karena sekarang aku sudah meyakini bahwa buah kebajikan itu kuibaratkan seperti pengganti uang untuk membeli sesuatu yang kita inginkan dari Tuhan.

Tak kujadikan pengibaratan ini kalau aku tak berpengalaman atas hal itu, selayak semuanya harus dipahami sebagai regulasi sistem pengabulan doa atau pemberkatan dari Tuhan. Untuk itu kita tak dalam posisi bargaining, karena Ketentuan Tuhan itu sudah baku. Ada kebajikan, ada pahala. Ada pahala, ada rahmat. Demikian proses penalaran jalan turunnya Rahmat Tuhan harus kita ketahui supaya kita tak sia-sia berdoa.

Dalam upayaku mencerna buah kebajikan dan risiko kesalahan, aku menemukan substansi idealisme Kemahapemurahan Tuhan dan Kemahapengujian Tuhan. Itu karena aku sudah sering mengalaminya sendiri melalui ujian-ujian yang diadakan-Nya terhadapku berupa kesulitan yang memanikkan dan yang membuat kami kehabisan akal.

Dan Tuhan selalu sampai pada titik kemaksimalan Ujian-Nya yang tak bisa ditawar, dan selalu telak dapat menyanggupkan kami nyaris putus asa sampai terisak. Namun, bila kita bisa bertahan dalam kebenaran sikap dan kesucian tekad dan kemudian berdoa memohon kepada-Nya jalan keluar, demikian setelah itu keadaan menjadi cair dan jalan keluar pun datang dengan sendirinya dan mengucurlah segala hikmah yang dalam dan berharga dari peristiwa itu.

Tapi kalau kita tak hati-hati dan tergoda melanggar Ketentuan-Nya karena keterdesakan, maka kegagalanlah yang akan kami dapati. Dan demikian di antara Komunitas Eden ada yang dikeluarkan karena tergoda melakukan hal-hal yang melanggar perjanjian dengan Tuhan.

Pada dasarnya kegagalan menempuh Pensucian Tuhan di Eden, ternyata penyebab yang terbanyak adalah karena memperturutkan keinginan saja. Dari sana aku belajar untuk menghindari keinginan-keinginan yang mendesak, yang sesungguhnya hanyalah aksesoris keinginan yang tak penting-penting amat.

Kami ini sudah harus membiasakan diri melakukan adjustment dengan Peraturan Tuhan di Eden yang altruis dan asketis, mementingkan pengabdian dan rasa kasih pada sesama dan meninggalkan keduniawian. Padahal sementara itu Tuhan senantiasa memenuhi kesejahteraan kami. Dan setara dengan itu, kami pun senantiasa menikmati kebahagiaan hakiki seutuhnya. Maka untuk apalagi nekoneko memperturutkan keinginan-keinginan yang mengindikasikan keegoan semata?

Dalam mencerna motto ora et labora, aku kemudian sampai kepada suatu ontologi memahami hakikat hidup. Bahwa kehidupan itu harus ditempuh melalui jalur yang ramah rahmat, yaitu hidup di antara kebajikan-kebajikan yang tidak semu. Sebab refleksi kehidupan yang ramah rahmat itu harus diterangkan dalam ideologi yang rasional, bahwa hidup tanpa kesalahan atau dosa menjamin kita selamat dan hidup bahagia di bawah Lindungan Tuhan.

Demikian motto ora et labora diimplementasikan dalam keseharian hidup kita. Bahwa Rahmat Tuhan itu harus kita bayar dengan pahala kebajikan dan berdoa hanya kepada-Nya, Tuhan Yang Maha Esa. Dua puluh tahun aku sudah berada di dalam Takdir yang diadakan Tuhan untukku, maka motto ora et labora itu kurasakan sebagai guru yang menuntunku.

Bahwa sebelum ada prestasi, takkan ada berkah. Maka kalau berdoa tanpa prestasi, itu seperti berdoa kepada angin lalu. Sebab Dia tak pernah menjawab doa sebelum ada prestasi yang kami adakan untuk-Nya. Seperti halnya kita harus melampaui Ujian-Nya dahulu dengan sukses, baru Dia kemudian memberikan Karunia-Nya melalui apa yang sesungguhnya diam-diam kami inginkan. Dan Dia melihat itu, dan dijadikanlah hal itu sebagai hadiah untuk kami setelah lepas dari ketegangan dan kesedihan.

Bahwa tanpa berdoa pun, sesuatu yang sangat kami dambakan itu akan dijadikan-Nya sebagai surprise, sesaat setelah  kami dapat memecahkan kesulitan yang merongrong kami dan menjadikannya suatu prestasi. Aku sangat meyakini hal itu karena sudah kurasakan berkali-kali bahwa kita harus menebus pengabulan doa melalui pahala kebajikan atau prestasi. Berarti itu kita harus bekerja.

Tuhan tak pernah abai pada setiap prestasi, bahkan melalui prestasi yang tak kupentingkan sekalipun Dia tetap memperhitungkannya. Segala sesuatu bila itu menyangkut pada suatu hasil karya yang disertai ketulusan, bagi Tuhan itu adalah suatu yang istimewa dan yang harus dicatat-Nya untuk dijadikan pengabulan doa, atau suatu kemudahan atau bisa menjadi penuntasan. Karena penuntasan itu adalah kesimpulan suatu keberhasilan atau penyempurnaan.

Sebelum aku mengetahui hal itu, aku masih bermain di dalam penalaran yang canggung kalau menghadapi tantangan kesempurnaan ketulusan. Itu karena aku masih bingung bagaimana aku harus menempatkan diri, supaya kesempurnaan ketulusan itu tak pernah menjadi bagian dari pamrih. Karena pamrih itu selalu masih saja ada walau hanya selintas sekalipun.

Bagaimana bisa menghilangkan hal tersebut, demikian aku belajar melalui Cara Pandang Tuhan dalam memberikan Berkah-Nya kepada manusia karena ternyata Tuhan itu lebih suka memberikan Berkah-Nya kepada orang yang memberikan ketulusannya yang sempurna, bisa juga dikatakan sebagai ketulusan yang lugu. Betapapun semua persoalan baru bisa diatasi dengan baik bilamana ada uluran bantuan dari suatu ketulusan dari mana pun arahnya.

Tuhan ingin menilai ketulusan kami berkorban untuk-Nya. Semalaman kami pernah tidur di atas rumput di Monas. Bertahan dalam kesabaran menunggu Ketentuan Tuhan berikutnya. Tapi Tuhan diam saja, menunggu kami kehabisan kesabaran.

Nun, kesabaran itu ternyata mahal sekali kalau melalui ujian dipermalukan Tuhan. Seperti halnya Mukjizat Eden terbuka justru ketika kami mengalami peristiwa yang amat mempermalukan di Monas tempo hari. Tanpa peristiwa itu, Mukjizat Eden belum bisa terbuka. Demikian Dia mengarahkan kami sampai kepada peristiwa itu, dan itu adalah suatu peristiwa yang amat mempermalukan kami semua yang tak bisa kami lupakan.

Bahwa Tuhan menganggap hal itu sebagai suatu langkah maju yang diinginkan-Nya dari kami. Dan Dia memaksakan mengadakan hal itu dalam rangka agar kami dapat memenuhi Persyaratan-Nya untuk membuka Mukjizat Eden. Demikian Dia mengaburkan Keinginan-Nya terhadap kami, sampai kami tak menyadarinya ketika Dia mengarahkan kami untuk selalu fokus mengikuti jalan yang diarahkan-Nya tersebut, padahal Dia sesungguhnya sedang memasukkan kami ke dalam proses cum laude dalam ujian ketegaran iman yang akan amat mempermalukan kami.

Seperti inilah yang kumaksudkan bahwa Tuhan tegar dalam mengadakan Ujian-Nya kepada kami. Dia mampu menggiring seluruh daya dan upaya kami, dan segenap pengorbanan dan pengabdian kami sampai ke titik Tujuan-Nya yang sangat muskil itu. Dan kami memang terjebak di dalamnya tanpa penyesalan apa pun. Karena sesaat setelah itu, di dalam isak tangisku kepada-Nya, Dia menjelaskan semuanya kepadaku terkait Tujuan-Nya yang sesungguhnya. Dan aku pun bisa pulih seketika karena Dia memperlihatkan satu persatu Hadiah-hadiah-Nya kepada kami setelah itu.

Tapi itu pun tak berselang lama karena kemudian kami memasuki Ujian-Nya yang lainnya lagi, yang tak kalah beratnya. Namun seperti biasa, kalau kami bertahan tetap di dalam Peraturan-Nya dan di dalam perjanjian kami kepada Tuhan, lagi-lagi kami merasakan Hadiah-hadiah-Nya. Demikian Dia sesungguhnya sengaja mendesakkan kepada kami, kepada ujian-ujian yang berat dan beruntun demi agar kami dapat memenuhi Kriteria Tuhan untuk membuka Mukjizat Eden.

Pola Ujian-ujian-Nya silih berganti wujud dan esensi, dan selalu tak terduga dari mana datangnya. Tapi begitulah Tuhan Maha Menguji dan konsisten sekali, seakan tiada hari tanpa ujian.

Pernyataanku jangan menjadikan Anda gentar untuk disucikan Tuhan, karena apa yang terjadi di masyarakat luas adalah sama. Semua juga mengalami Ujian dan Pengadilan dan Penghakiman Tuhan. Hanya saja di Eden ada komitmen, maka ada penerangan dan pencerahan. Tuhan menerangkan hasil Seleksi-Nya dengan mengungkapkan alasan-alasan yang mendasarinya.

Jadi kami pun tahu apa sesungguhnya yang ditegaskan Tuhan dan apa yang disalahkan dan apa yang dibenarkan-Nya. Jadi kami tak awam dalam berkontemplasi merenungi prinsip-prinsip rasional konsep Pengajaran Tuhan yang terkini, yang senantiasa turun setiap hari.

Pengalaman-pengalaman pahit akhir-akhir ini ternyata ditujukan Tuhan sebagai kunci pembuka Mukjizat Eden. Demikian Ujian-ujian Tuhan itu seakan didesakkan kepada kami, karena ternyata dunia akan mengalami banyak masalah-masalah genting yang harus ditangani melalui Mukjizat-Nya. Di antaranya adalah teror bom Paris yang kini sudah mengakibatkan teradakannya koalisi global untuk penyerangan besar-besaran kepada ISIS dan terorisme lainnya.

Bahwa konsekuensi dari teror yang mengglobal itu pun memunculkan ide koalisi global untuk penumpasan teroris. Dan itu amat menakutkan. Nun, itu tak bisa terhindarkan lagi ketika PBB sudah terpaksa menetapkan dekritnya yang melegalkan pembasmian kepada ISIS melalui segala cara. Terpaksa kita harus merenung, apa yang akan terjadi di dunia ini? Kata-kata “dengan segala cara” itu menandakan akan segera datang masa-masa genting dan memanikkan dunia.

Demikian Keterdesakan Tuhan untuk segera menangani masalah dunia itulah yang memojokkan kami harus melalui Ujian-ujian berat-Nya yang amat menistakan Eden. Termasuk penistaan yang dilakukan oleh Marzani Anwar dan Aminuddin Day. Ketiga penistaan itulah yang akhirnya membuka Mukjizat Eden yang tak memiliki pembatasan.

Dan itu adalah kemudahan untuk kami dalam menghadapi segala hal. Bahwa kondisi keadaan dunia sekarang ini penuh dengan pelanggaran dan saling menimpali dan menjadi sengkarut global yang tak berpeluang dapat diurai menjadi perdamaian dunia.

Mukjizat Eden yang sudah terbuka tak terhadirkan untuk menjawab hal-hal yang sentimental, seperti halnya peramalan nasib atau untuk pemberkatan hari pernikahan, atau agar seseorang yang terlilit hutang bisa membayar hutangnya dan lain-lainnya yang semacam itu. Karena Eden diturunkan ke Bumi ini adalah demi untuk penyelamatan atas Bumi dan semua orang di dunia, dan menciptakan perdamaian dunia.

Mukjizat Eden baru terfungsikan bila terdapat kesulitan yang tak bisa terurai yang menjadi masalah internasional dan nasional. Peranan Mukjizat Eden baru dapat ditengarai bilamana ada masalah berat yang mencuat dan yang disoroti dunia. Dan kami dititahkan Tuhan untuk berdoa di hadapan publik sebagaimana rekaman doa kami selama ini telah dipublikasikan melalui Website Eden.

Demikian sejak saat itu, segala kendala dalam pekerjaan dapat kami atasi dengan berdoa kepada Tuhan saja. Tapi jangan harapkan kami bisa datang memenuhi undangan kenduri demi mengadakan pemberkatan. Tak ada pemberkatan yang diperkenankan Tuhan dapat kami lakukan. Segala pemberkatan hanya teradakan oleh Tuhan.

Kami ini dikedepankan hanya untuk menjadi figur perantara Wahyu-wahyu Tuhan. Dan kalau pun kami didaulat untuk berdoa, tentu karena kami sudah dapat perkenan dari Tuhan. Namun Ketentuan Peraturan Tuhan di Eden masih bisa dinegosiasikan kepada Tuhan. Itu tergantung pada bargaining yang teradakan dari satu pihak atau beberapa pihak yang menginginkan kami menyampaikan suatu yang diharapkan mereka kepada Tuhan, dan kami pun akan menyampaikan apa Perkenan Tuhan. Demikian kefungsian kami. Jadi jangan memberhalakan figur kami walau melalui kamilah komunikasi dengan Tuhan itu bisa berjawab secara langsung.

Tuhan sudah berkenan mengadakan suatu sistem atas Eden, bahwa setiap masalah penting dan genting di dunia yang ditangani Tuhan niscaya tertuang melalui Wahyu-wahyu-Nya di Risalah Eden maupun Website Komunitas Eden. Jawaban-jawaban Tuhan atau konklusi Pendapat-pendapat Tuhan bisa diadakan melalui Titah-Nya kepada kami untuk berdoa di hadapan publik melalui Website Eden. Dari materi doa yang dituntunkan Tuhan kepada kami, itu pun bisa merupakan jawaban dari Tuhan.

Demikian kala Tuhan ingin turun tangan mengatasi masalah dunia yang sedang merongrong, maka cukuplah Dia menyuruh kami berdoa menurut Ketentuan-Nya dan merekamnya, kemudian merilisnya ke publik melalui Website Eden atau dalam Risalah Eden.

Dan terbukalah jalan itu, dan kondisi keadaan dunia pun akan menjalani alur sebagaimana isi doa yang dititahkan Tuhan kepada kami untuk kami nyatakan ke publik dunia. Isi doa yang ditetapkan oleh-Nya itu terolah oleh alam dan kalau isi doa itu datang dari-Nya, maka itu merupakan fixed plan yang dituju. Doa yang bebas hambatan itu niscaya mengalir menuju ke pengabulan doa.

Seyogyanya semua orang harus tahu bahwa Pertolongan Tuhan itu niscaya bisa dimohonkan kepada-Nya, selayak Tuhan selalu ingin mengatasi segala persoalan umat manusia, namun sesuaikanlah Regulasi Tuhan atas pemberian Rahmat dan Pertolongan-Nya dengan kriteria Ketentuan-Nya atas pemberian Rahmat dan Pertolongan-Nya.

Ora et labora menginspirasikan kepadaku bahwa motto itu harus dieja sebagaimana aku mengejanya melalui pengalaman-pengalamanku sendiri. Bahwa kalau ingin Tuhan mengabulkan doa Anda, jangan pernah hanya merengek kepada Tuhan tanpa memiliki apa-apa untuk menebus pengabulan atas doa Anda itu. Karena harus ada pengorbanan dan upaya sungguh-sungguh untuk mencapai suatu prestasi terlebih dahulu. Dan harus ada penaklukan diri untuk mengutuhkan kebenaran dan kesucian prestasi demi untuk meraih kemakbulan doa.

Demikian berdoalah dan bekerjalah untuk Tuhan atau untuk kebajikan yang bermaslahat, maka barulah Tuhan membalaskan hal itu dengan pengabulan doa dari-Nya.

Sering aku berpikir bahwa ketulusan itu tak selalu bisa kita peroleh secara murni karena selalu ada saja pamrih yang disadari maupun tak disadari mengait kepada apa-apa yang kita kerjakan. Bahkan menjalankan Amanat Tuhan pun terkadang terbersit di hati ini ingin Tuhan melihat pengabdian dan pengorbanan kita selaras dengan keinginan membahagiakan Tuhan.

Nun, Tuhan lebih suka ketulusan itu disertai dengan kerendahan hati dan ketulusan mengabdi tanpa mengharapkan apa-apa dari Tuhan, sebagaimana ketulusan itu harus berada di titik nadir keinginan, dengan demikian ketulusan itu baru bisa murni.

Demikian Tuhan menyatakan kepadaku, “Jadilah duri untuk bunga mawar dan jangan jadi aroma harumnya, kalau kau hanya ingin dipandang cantik dan beraroma harum. Tapi kalau kau jadi durinya, kau menjaga kecantikan dan bau harum bunga Mawar. Kalau kau menjadi orang yang tak penting tapi berguna, demikian perananmu itu justru yang menjadikanmu mulia.”

Menjadi duri tak disukai, tapi dia ada di tangkai bunga mawar yang indah dan berbau harum. Adapun kala lagi berperan menjadi orang yang harus menjaga kebenaran dan kesempurnaannya, maka harus mau dikritisi ataupun dicerca. Seperti duri tangkai bunga mawar yang niscaya dianggap membahayakan jari tangan yang ingin memetik bunga mawar.

Dan jadilah seperti duri tangkai bunga mawar untuk kebenaran yang indah dan aroma kebenaran yang harum semerbak karena di sana niscaya berkerumun orang-orang yang menginginkan aroma dan keindahan kebenaran itu untuknya. Adapun agar kebenaran itu tetap sempurna, maka ia harus dijaga keindahannya karena selalu ada orang yang ingin merampas keindahan kebenaran itu untuk diidolakan menjadi ‘kebenarannya’ saja.

Demikian kebenaran itu tak bisa mandiri lagi, keindahannya bisa terkoyak, keharumannya bisa hilang kalau diperebutkan dan bisa dimenangi oleh orang yang kurang bertanggung jawab dan yang tak beriman. Demikian untuk itu dibutuhkan penjagaan kebenaran dengan ketulusan yang sempurna, supaya Tuhan memberkati ketulusan itu menjadi Pengayoman-Nya.

Quote dari Tuhan ini mengingatkan kita bahwa kita harus menjauhi keinginan dipuji dan dimuliakan supaya tak terjerumus kepada kemunafikan. Karena itu dapat membuat seseorang melakukan suatu kebajikan hanya karena ingin jadi terpuji, dan bukan untuk kebajikan semata.

Tapi apa salahnya menjadi terpuji oleh perbuatan baik? Betapapun kesempurnaan ketulusan memapankan kebajikan itu selama-lamanya mulia. Dan betapapun pujian itu memabukkan dan bisa melunturkan, bahkan bisa menghapuskan nilai-nilai kebajikan itu sendiri.

Adapun ketulusanlah yang membuat pahala kebajikan itu berharga karena pahala kebajikan itu bisa ditukar Tuhan menjadi suatu karunia yang berharga kepada seseorang dan akan diberikannya tepat pada waktunya dibutuhkan. Semua prestasi baik, awal mulanya niscaya melalui suatu kebaikan dan perbuatan kebajikan yang tulus.

Nilai-nilai itu baru bisa tertanam apabila kita benar-benar sangat mensyukuri adanya ketulusan. Ketulusan bersabar, ketulusan berbuat baik, ketulusan jujur, ketulusan memberikan perhatian, ketulusan bekerja, ketulusan bertawakal dan ketulusan menghadapi Ujian-ujian Tuhan. Perhatian Tuhan selalu bisa kita amati melalui Sikap-Nya terhadap pengorbanan dan pengabdian yang tulus.

Dan Dia selalu akan menguji kita kalau di dalam pengorbanan pengabdian yang kita kira sudah tulus, namun nyatanya diam-diam masih menyimpan suatu keinginan. Seberapa pun di dalam keinginan itu belum ada kesalahannya, akan tetapi pada suatu tahapan tertentu, Tuhan menginginkan ketulusan itu lugu dan sempurna. Dan kalau Tuhan melihat kita masih menyembunyikan suatu keinginan padahal Dia menginginkan kita harus sampai kepada ketulusan yang sempurna, maka Dia selalu punya cara untuk menyanggupkan kita menyadari kesalahan kita itu.

Sebagaimana kala Tuhan menyuruhku menuliskan Wahyu-Nya, dan aku bergegas karena ada suatu keinginan yang terkait dengan keinginanku untuk membuktikan aku benar-benar menerima Wahyu Tuhan dan aku ingin membuktikan bahwa aku tidak sesat. Padahal waktu itu Tuhan di dalam memberikan Wahyu-Nya, Dia menghendaki aku menuliskan beberapa hal yang sepertinya tak terkait dengan keinginanku melepaskan diri dari tuduhan sesat itu.

Lalu, aku merasa Wahyu yang kutuliskan menjauh dari subyeknya, dan aku seperti menuliskan sesuatu yang kukira bukan Wahyu Tuhan karena aku tak bisa menangkap esensinya yang sebenarnya. Dan kemudian aku berhenti menulis dan istirahat. Ternyata kemudian Wahyu Tuhan yang diberikan kala itu justru ditujukan untuk mensucikanku dari keinginanku itu, maka Dia menguji kesabaran dan ketabahanku, dan sekaligus Dia ingin membawaku menemukan esensi yang lain yang ingin diajarkan-Nya kepadaku.

Maka Wahyu-Nya itu pun terarah memutar jauh, sehingga aku harus melupakan tema yang sebelumnya yang sudah kutuliskan dan aku mengikuti tema baru yang diadakan-Nya. Walaupun demikian, aku masih saja tetap tak mengerti ke mana arah yang dituju oleh-Nya. Demikian aku sulit memprediksi ke mana arah yang dituju-Nya. Itu karena tema yang sebelumnya lebih menarik hatiku.

Salahkah aku kala aku lebih menginginkan meneruskan tema yang sebelumnya? Padahal aku tak tahu kalau nyatanya kemudian tema baru itulah yang justru lebih mengena untuk menyatakan kami ini tak sesat. Nun, begitulah Tuhan lebih tahu apa-apa yang terbaik dan Maha Tahu apa yang menjadi Program-Nya. Tapi akulah yang kerepotan sendiri karena mengira Tuhan sedang menguji kesabaranku.

Kalau sudah seperti itu, aku merasa kepalaku kliyengan dan penalaranku pun seakan mampat dan tak bisa berpikir lanjut. Kalau sudah seperti itu, aku mencari pekerjaan lain yang bisa membuatku tercerahkan. Melarikan diri dari subyek yang tak kumengerti itu sering kulakukan karena pengetahuanku memang sangat terbatas.

Mencari kata-kata yang sesuai dengan Wahyu Tuhan itu tak mudah karena pendalaman makna Wahyu Tuhan itu bisa saja di luar penalaranku, bahkan di luar ilmu pengetahuan manusia. Maka aku harus berhenti sampai di situ dahulu. Dan baru kulanjutkan kalau sudah ada pencerahan lagi. Dan itu biasanya melalui suatu kejutan-kejutan yang tak terduga.

Demikian Tuhan mendatangkan kepadaku pengalaman yang tragis sebagai ujian untukku, demi untuk bisa melompatkan penalaranku agar bisa mencapai apa yang akan diwahyukan-Nya yang sebenarnya.

Satu-satunya untuk melewati hal itu, niscaya melalui penaklukan diri dan kepasrahan total untuk mematuhi sumpahku kepada Tuhan, dan tetap berdiri tegak dalam perjanjianku dengan Tuhan, walau hati ini tercabik-cabik dan tak tahu bagaimana harus menempatkan wajahku ini, karena yang kuhadapi adalah penistaan yang amat mempermalukan atau marabahaya yang tak bisa kuhindarkan.

Demikian ketika aku melangkah mengatasi semua itu dengan sabar, tabah dan berwaspada jangan sampai melanggar Peraturan Tuhan, setelah itu terbukalah Bantuan Tuhan dari sudut yang tak dinyana-nyana. Dan setelah itu, aku mendapatkan hikmah-hikmahnya yang bisa menyambung tulisanku terkait dengan Wahyu Tuhan yang sempat terhenti itu.

Adapun hikmah-hikmah itu justru merupakan esensi dari Wahyu Tuhan yang harus kusampaikan ke masyarakat. Tanpa ujian berat, takkan terjadi kumpulan hikmah-hikmah yang bermanfaat untuk dimodifikasi ke dalam penulisan Wahyu-wahyu Tuhan yang sempat terhenti kutuliskan.

Hikmah-hikmah yang kuperoleh dari Ujian-Nya itulah sesungguhnya yang membuka jalur penalaran yang sempat terbuntu dan kehilangan arah. Bahwa penalaranku dicairkan Tuhan melalui hikmah-hikmah yang berasal dari Ujian-ujian-Nya terhadapku. Demikian hikmah-hikmah dari ujian-ujian yang kualami menjadi berkah pelancaran penalaranku dan menjadi ilmu pengetahuan yang baru bagiku, dan itu merupakan ensiklopedia spiritual bagiku. Demikian esensi Wahyu Tuhan itu pun tertuliskan olehku.

Adapun kalau tanpa melalui prestasi menghadapi Ujian Tuhan, aku tak mungkin melambungkan penalaranku ke suatu hal yang sama sekali baru dari Tuhan. Bahkan pengetahuan itu bisa jadi adalah pengetahuan baru untuk semua orang di dunia ini, sebagaimana kami menyajikan Keterangan Tuhan tentang Wujud Tuhan Yang Bulat atau Fatwa-Nya yang menginginkan Penyatuan Semua Agama.

Publik hendaknya tahu bahwa aku dalam mencapai Keterangan-keterangan Tuhan yang sulit dan yang berat tersebut tidaklah dengan cuma-cuma, melainkan harus ditebus dengan ketabahan dan prestasi memenangkan Ujian-Nya terlebih dahulu. Namun, pengorbanan itu terasa sangat indah dan nyaman dan kemudian kurasakan bukan sebagai pengorbanan, melainkan jalan untuk mendapatkan hadiah dari Tuhan.

Ora et labora, suatu motto yang kuyakini sebagai kepakeman Regulasi Tuhan atas Berkah-Nya. Bekerjalah dan berdoalah. Atau berdoalah dan bekerjalah. Bagiku itu sama. Sebelum berdoa, kita harus bekerja menciptakan kebajikan yang bermanfaat sehingga menghadirkan pahala kebajikan untuk dijadikan rahmat atau karunia atau pengabulan doa.

Dan berdoalah dalam menuntaskan pekerjaan supaya pekerjaan itu berhasil dengan baik dan memberikan manfaat, sehingga pahala kebajikan itu menjadi berkah untuk doa yang kita panjatkan kepada Tuhan.

Tuhan tak memberikan sesuatu pun tanpa berdoa. Karena itu aku dibiasakan dalam pekerjaanku untuk menuntaskan Amanat-amanat Tuhan terhadapku, aku pun diwajibkan berdoa kepada-Nya. Bahkan aku ingin berterus terang kepada publik bahwa pada awal komunikasiku dengan Tuhan di tahun 1995, Dia selalu menjadwalkan kepadaku untuk berdoa di suatu tempat dan doanya pun sudah diberitahukan-Nya kepadaku apa yang harus dipanjatkan kepada-Nya.

Ah, aku pada waktu itu rasanya seperti seorang anak kecil yang disuruh beli permen di warung. Uang diberikan, tempat beli permen juga diberitahukan. Tapi Tuhan sedang mengenalkan kepadaku visi masa depan yang akan kutemui dan mengajarkan kepadaku absolutisme Kemahatahuan Tuhan.

Demikian pada suatu hari di tahun 1995, aku lupa tanggal dan bulannya, karena aku tak mencatatnya, kecuali aku hanya mengingat tahunnya saja, kala itu aku dititahkan Tuhan untuk berdoa ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Dan aku disuruh berdoa di sana untuk memohon kepada Tuhan agar Tuhan memberi perhatian kepada suatu masalah ketidakadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan yang pada waktu itu aku pun tak tahu apa masalah itu. Tapi aku berdoa saja sesuai dengan yang dititahkan Tuhan. Lalu aku pergi ke sana ditemani oleh Titing Sulistami, demikian aku berdoa di sana.

Sejak Titah Tuhan itu kujalani, aku terus menunggu apa yang akan terjadi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan itu. Demikianpun di instansi-instansi lain yang sudah kudatangi untuk berdoa. Dari tahun ke tahun, aku mengamati kondisi keadaan yang sesuai dengan doa yang kupanjatkan di tempat itu, tapi tak ada yang terjadi sebagaimana keadaan itu harus bisa sesuai dengan kesakralan Titah Tuhan yang sudah dinyatakan-Nya pada waktu itu.

Adapun materi doa yang diwajibkan-Nya agar kupanjatkan di sana itu, pada kenyataannya tak juga datang peristiwanya walau kuamati dari tahun ke tahun. Kalaupun ada peristiwa penting terjadi di sana, namun masih belum juga menemukan momen yang sesuai geregetnya, karena konsiderannya belum tercapai. Ternyata baru pada tahun 2015 inilah, aku paham mengapa aku diminta berdoa di sana.

Ternyata itu terkait dengan pra-peradilan yang diajukan oleh Budi Gunawan dan dia dimenangkan oleh Hakim Sarpin Rizaldi. Betapa Pengadilan Jakarta Selatan sudah beberapa kali menetapkan keputusan hukum yang kontroversial, termasuk keputusan Hakim Cepi Iskandar mengabulkan gugatan praperadilan Setya Novanto terhadap KPK, dan Hakim tunggal di Pengadilan Jakarta Selatan Haswandi mencabut status tersangka Hadi Purnomo.

Sesungguhnya keputusan Pengadilan Jakarta Selatan sering mencelakai hukum dan mengecewakan masyarakat. Demikian itulah yang disoroti Tuhan sehingga aku tanpa tahu-menahu  ditugasi berdoa di Pengadilan Jakarta Selatan dahulu itu.

Begitulah kini sudah terjawab, mengapa Tuhan di tahun 1995 itu menitahkan aku berdoa di sana, karena ketidakadilan yang terjadi di Pengadilan Jakarta Selatan itu. Demikian kini aku paham sudah atas Titah Tuhan tersebut. Segalanya sudah diperhitungkan Tuhan terkait dengan pembelajaranku mengenali dunia politik dan hukum di Indonesia, dan itu adalah dunia yang tak pernah terpikirkan olehku sebelumnya.

Betapa untuk tugas itu aku selalu ditemani oleh Titing Sulistami, karena dialah yang selalu siap menemaniku pada waktu itu. Setiap kali tugas berdoa disampaikan Tuhan, niscaya disertai dengan isi doa yang harus kuucapkan yang sudah ditetapkan Tuhan. Jadi bisa dibayangkan bahwa penugasan terhadap diriku itulah yang kemudian menjadi jejak langkahku ke depan.

Tapi jangan heran, kalau Tuhan itu mempersiapkan isi doa yang harus kupanjatkan kepada-Nya , karena Tuhan sedang ingin mengajarkan kepadaku cara menyelesaikan suatu persoalan dan bila mengharapkan Pertolongan Tuhan. Selayak itu merupakan protokoler cara berdoa kepada Tuhan untuk hal-hal yang berkenaan dengan negara atau yang berkenaan dengan suatu keresmian yang diangkat Tuhan. Sebagaimana aku ditugaskan untuk berdoa di KPK, dan itu untuk menandakan keresmian KPK di bawah Pengayoman Tuhan.

Demikian aku sudah terbiasa memahami protokoler berdoa kepada Tuhan untuk hal-hal yang disoroti Tuhan. Dan ketika kini aku berada di antara masyarakat dan Tuhan, begitulah aku mengenang kembali satu persatu tugas berdoa yang dititahkan Tuhan kepadaku dahulu itu.

Bahwa Titah Tuhan berdoa ke Mabes Polri dahulu itu terkait dengan masalah yang harus kuurusi terkait dengan kepolisian yang selalu ditarget oleh terorisme. Di sini aku menemukan sudah teradakannya greget yang sesuai dengan kesakralan Amanat Tuhan. Bahwa masalah terorisme itu sudah waktunya kita pikirkan bersama bagaimana caranya untuk mengatasi hal itu dengan cara yang terbaik dan yang berkemanusiaan.

Pada waktu itu juga aku pun dititahkan Tuhan berdoa di mushalla Polda Metro Jaya dengan permohonan yang sama agar Tuhan berkenan menegakkan Keadilan-Nya. Dan kemudian aku sadar bahwa doa itu ternyata terkait dengan diriku sendiri. Ketika aku ditahan di rumah tahanan Polda Metro Jaya, demikian aku mengenang kala aku dititahkan Tuhan berdoa di mushalla Polda Metro Jaya, ternyata doa itu tertuju untukku sendiri.

Bahkan aku dua kali ditangkap dan dipenjarakan dan dua kali aku menginap di rumah tahanan Polda Metro Jaya. Doaku dahulu itu ternyata mengindikasikan nasibku yang terkait dengan penahananku di rumah tahanan Polda Metro jaya. He he he…. Rasanya sepertinya Tuhan waktu itu ingin mengatakan kepadaku: “Lia, kau nanti Kusekolahkan di sana.”

Dan kami pada tahun yang sama, juga sempat dititahkan berdoa di mushalla Mahkamah Agung dengan doa yang sama, yang terkait dengan masalah ketidakadilan yang ditangani Mahkamah Agung. Dan kita semua juga tahu Mahkamah Agung tak selalu adil dalam ketetapan hukumnya.

Adapun Mahkamah Agung pernah menetapkan kesepakatan menolak rekomendasi Komisi Yudisial agar Sarpin Rizaldi diberi sanksi. Dan bahkan Mahkamah Agung mempromosikan Sarpin Rizaldi menjadi hakim tinggi di Pengadilan Tinggi Pekanbaru, Riau.

Kiranya sejak waktu itu aku sudah disuruh menantikan peristiwa ketidakadilan hukum yang niscaya dianggap oleh-Nya sebagai penentu atas keruntuhan hukum dan hilangnya keadilan dan kebenaran di Indonesia.

Melihat urut-urutan Titah Tuhan kepadaku untuk berdoa di tempat-tempat khusus yang diperintahkan-Nya itu, baru sekarang ini aku menyadari bahwa sepertinya semua itu terkait dengan ketidakadilan hukum yang melibatkan Budi Gunawan dan Sarpin Rizaldi yang harus digarisbawahi bahwa masalah tersebut mendapat perhatian penting dari Tuhan.

Kalau tidak seperti itu, untuk apa jauh-jauh hari sejak dua puluh tahun sebelumnya, aku sudah dilibatkan Tuhan meniti jejak Perhatian-Nya terhadap masalah ketidakadilan hukum yang melibatkan tokoh Sarpin Rizaldi dan Budi Gunawan, yang telah menghebohkan dunia hukum di Indonesia.

Kepada publik, ingin kunyatakan bahwa aku adalah saksi atas Perhatian Tuhan terhadap potensi ketidakadilan hukum di Indonesia. Dan tokoh  yang diangkat Tuhan ternyata ialah Sarpin Rizaldi dan Budi Gunawan. Dan instansi-instansinya adalah Mahkamah Agung, Mabes Polri dan Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Kisah nyataku ini kuangkat ke publik untuk melihat perfeksi Kemahawaskitaan Tuhan yang mendetil. Dan manusia dapat melihat itu dengan gamblang melalui kisah nyata perjalanan hidupku sejak mengenal dekat Tuhan melalui komunikasi transendentalku kepada-Nya.

Adapun Titah Tuhan untuk berdoa di tempat-tempat khusus itu adalah pengalamanku dua puluh tahun yang lalu. Demikian Tuhan sudah melihat kejadian sekarang ini dan Tuhan sejak itu telah melibatkan aku untuk mengamati peristiwa ketidakadilan hukum di Indonesia, sebelum aku sendiri merasakan ketidakadilan hukum itu. Demikian aku menjadi mudah diarahkan Tuhan untuk menuliskan Wahyu-Nya terkait dengan Pengadilan dan Penghakiman-Nya untuk Indonesia.

Banyak tempat yang dititahkan Tuhan kepadaku untuk berdoa di sana dengan doa yang khusus, dan semua doa itu sudah ditentukan oleh-Nya sendiri. Dan kegiatanku ini sempat terlupakan olehku sampai peristiwanya terjadi satu persatu, termasuk berdoa di kantor DPP Golkar di Jalan Palmerah daerah Kemanggisan Jakarta Barat.

Ternyata di kemudian hari, kantor DPP Golkar itu menjadi rebutan antara kelompok ARB dan Agung Laksono. Kala itu kiranya Tuhan memberiku visi tentang perpecahan Golkar pada saat sekarang ini. Perlu diingat bahwa saat aku berdoa di sana itu adalah masih di zaman era Soeharto di mana partai Golkar sangat kuat.

Kini aku baru menyadari bahwa pada saat itu, aku hanya dilibatkan Tuhan untuk menafsirkan suatu nubuah untuk nasib Golkar sekarang ini. Ketika aku melihat berita perpecahan Golkar dan memperebutkan kantor DPP Golkar tersebut, aku jadi membayangkan kembali saat aku sempat sejenak berada di sana untuk berdoa. Pada saat itu yang hadir di dalam batinku adalah nasib malang akan menimpa Golkar.

Dan masih ada satu peristiwa yang nyaris aku lupa, tapi aku diingatkan Tuhan untuk menuliskannya di sini, yaitu tentang buku Mencari Kerukunan Nasional, yang Kutulis bersama buku yang lainnya, yaitu Puisi-puisi dari Alam Gaib dan Mencari Hikmah. Ketiga buku itu sama-sama kutulis pada tahun 1996.

Rupanya buku itu dimaksudkan agar aku sudah mulai memikirkan urusan negara yang selama ini  aku tak terlibat sama sekali. Maka  aku tergagap-gagap menuliskannya. Sungguh bermula dari sanalah, aku mulai tahu apa yang harus kulakukan untuk negara.

Betapa bukuku ini pun ada kisahnya, bahwa ada Maksud Tuhan yaitu memutuskan hubunganku dengan semua teman-temanku dan bahkan keluargaku, karena sejak memasuki takdirku ini, sepenuhnya waktuku sudah memasuki Pensucian Tuhan yang berlangsung untuk selama hidupku. Maka aku kehilangan seluruh teman-temanku, khususnya tokoh-tokoh nasional yang sempat kukenal dengan baik.

Dan Tuhan tak menjanggalkan aku untuk merasakan bagaimana kesalahanku ketika aku harus memperturutkan permintaan Bapak Eddy Sudrajat yang waktu itu adalah Menhankam untuk mengubah judul buku dari Mencari Kerukunan Nasional menjadi Mendalami Kerukunan Nasional.

Padahal Tuhan menginginkan buku Mencari Kerukunan Nasional itu menjadi pengingat betapa Tuhan di tahun 1996 itu Dia sudah mengingatkan tentang keadaan Indonesia sekarang ini, di mana bangsa Indonesia terpecah belah akibat radikalisme dan terorisme.

Begitulah, akhirnya buku Mencari Kerukunan Nasional berubah menjadi Mendalami Kerukunan Nasional, karena aku menghargai perhatian mantan Menhankam Eddy Sudrajat almarhum, yang sempat membuka pameran lukisan para pelukis kenamaan yang kami selenggarakan untuk mendapatkan dana bagi Yayasan At Taibin waktu itu, yang mengkhususkan diri untuk pelayanan bagi orang-orang yang bertaubat. Sayangnya, keterlibatanku di sana kemudian berakhir dengan kejengkelan karena aku kecewa dengan Anton Medan yang tak sesuai ucapan dan perbuatannya.

Dan atas nama At Taibin itulah, aku mengadakan pameran lukisan dari beberapa pelukis terkenal di Indonesia. Ide itu datang dari temanku Ati Taufik Ismail yang beraktivitas di kalangan seniman-seniman itu. Begitulah pameran lukisan itu dibuka oleh Pak Eddy Sudrajat atas permintaanku kepadanya.

Demikian Pak Eddy Sudrajat membawa sahabat-sahabatnya dan mereka pun membeli lukisan-lukisan yang kami pamerkan di TIM waktu itu. Dan Yayasan At Taibin pun mendapatkan dana. Dan ketika penyelenggaraan launching tiga bukuku itu, Pak Eddy Sudrajat pun menyumbang dana untuk penyelenggaraan launching buku tersebut. Untuk itu aku ingin mengucapkan terima kasih kepada ibu Eddy Sudrajat karena dialah, Pak Eddy Sudrajat menaruh perhatian terhadap kegiatanku.

Namun yang ingin kujelaskan adalah Peringatan Tuhan terhadapku, bahwa ketentuan judul bukuku tersebut adalah pilihan judul yang dinyatakan oleh Malaikat Jibril kepadaku. Maka seharusnya tak boleh dirubah hanya karena sungkan dan karena ada hutang budi kepada orang yang kuhormati.

Demikian aku menjadi tahu kenapa Tuhan menjauhkan aku dengan seluruh orang yang kukenal, terutama orang-orang yang berkedudukan dan para selebriti. Karena menurut Tuhan, pensucianku bisa terganggu dan tidak lancar karena keterlibatan dengan orang-orang yang terhormat dan yang dimuliakan oleh masyarakat. Betapa golongan mereka itu adalah golongan orang-orang yang sulit disucikan dan bisa mempengaruhi pensucian di Eden.

Demikian aku sesungguhnya juga berteman baik dengan Bang Buyung Nasution, tapi tiba-tiba saja pertemananku dengan Bang Buyung terputus ketika Bang Buyung bersedia menjadi ketua penasihat hukumku pada penahananku yang pertama.  Sungguh aku terkejut ketika Tuhan menolak pembelaan Bang Buyung. Dan aku sangat sedih harus mengatakan itu kepadanya. Dan sungguh aku sangat sungkan, tapi itulah Titah Tuhan kepadaku.

Namun begitulah pada hakikatnya Tuhan tak menginginkan seluk-beluk pensucianku oleh-Nya itu dicampurtangani oleh orang-orang yang berkedudukan dan oleh teman-temanku yang baik dan yang kuhormati. Tapi kemudian Tuhan memperlihatkan bagaimana judul bukuku yang telah ditetapkan oleh Malaikat Jibril menjadi berubah karena kekurangpengertian Pak Eddy Sudrajat tentang kehakikian Pewahyuan yang sudah dimulai saat aku menuliskan buku Mencari Kerukunan Nasional tersebut.

Sungguh peristiwa itu menjadi berharga ketika kini bangsa Indonesia benar-benar sedang Mencari Kerukunan Nasional. Tapi buku, yang dititahkan Tuhan untuk menuliskannya, dan  sudah tertuliskan sejak tahun 1996 itu, sudah berbeda judul menjadi Mendalami Kerukunan Nasional.

Kala itu  aku  menghargai pendapat Pak Eddy Sudrajat yang menyatakan kepadaku bahwa saat itu bangsa Indonesia masih rukun dan tak ada perpecahan yang berarti. Maka adalah lebih baik mengganti judul buku itu dengan Mendalami Kerukunan Nasional. Dan aku yang tak tahu pasti tentang masa depan Indonesia waktu itu dan juga belum tahu tentang kehakikian judul buku itu, demikian aku memperturutkan usulan Pak Eddy Sudrajat. Dan inilah ketiga buku itu:

Selanjutnya aku ingin bercerita tentang hubungan baikku dengan Pak Syaukat Banjaransari (Sekretaris Militer Kepresidenan) yang baik hati, yang selalu terbuka dan siap membantu. Demikian aku mengenang keterbukaan dan kebaikan Pak Syaukat kepadaku ketika aku mengundangnya untuk menghadiri acara syukuran atas Satya Lencana Pembangunan yang diberikan negara kepadaku. Dan aku meneleponnya untuk menyampaikan undanganku itu. Dan dia memintaku datang ke Bina Graha.

Demikian Pak Syaukat bersedia menerimaku pada suatu hari. Dan dia minta aku datang setelah jam kerja, karena hari itu dia sibuk. Dan dia baru punya waktu lengang dan dapat menemuiku di sore hari menjelang Maghrib. Maka aku pergi ke Bina Graha bersama Dunuk dan Mohamad Sobary. Setelah kami menyampaikan undangan, kami minta kepada Pak Syaukat, bolehkah kami melihat ruang Bina Graha yang selama itu hanya bisa kami lihat melalui televisi.

Pada waktu itu hari sudah Maghrib menjelang malam, maka Bina Graha sepi, demikian kami leluasa mengitari Bina Graha dan sampailah aku di ruang rapat Pak Harto. Di depan ruangan itu tiba-tiba aku dititahkan Tuhan untuk berdoa kepada-Nya terkait dengan suksesi Soeharto. Dan aku harus duduk tepat di kursi tempat duduknya Pak Harto. Aku sempat kebingungan bagaimana caranya aku bisa duduk di situ. Tapi kalau Tuhan yang menghendaki, maka jadilah.

Demikian kala aku minta izin kepada Pak Syaukat untuk diperkenankan duduk sejenak di kursi Pak Harto, dan dia memperkenankannya. Dan dengan hati yang deg-degan berdoalah aku di sana. Demikian aku berdoa di sana sesuai dengan apa yang dititahkan Tuhan.

Bahwa semua itu tanpa direncanakan, maka niscaya itu adalah Ketetapan Tuhan kepadaku dalam memudahkan aku untuk bisa berdoa di atas kursi Pak Harto. Ternyata persoalan mistis kala itu sedang terolah, maka harus terolah melalui ruang dan tempat dan kursi tahta singgasana.

Nan, aku mendapatkan peluang untuk itu semuanya karena Rancangan Tuhan semata. Karena aku berangkat dari rumah tanpa niat apa pun kecuali untuk menyampaikan undangan untuk Pak Syaukat Banjaransari.

Dan melalui peristiwa itu aku menjadi tahu pasal Hukum Tuhan atas mistik yang meliputi tahta kekuasaan. Bahwa kekuatan mistik kekuasaan bila ingin dihapuskan Tuhan, maka harus melalui doa yang berkekuatan mistik yang bobotnya setara, karena itu doanya harus dipanjatkan di tempat kursi tahta.

Demikian aku dilibatkan Tuhan di luar sepengetahuanku pada mistisisme suksesi kekuasaan di Indonesia. Dan aku menjalaninya tanpa persiapan diri sama sekali. Semuanya terjadi di luar dugaanku. Tapi Titah Tuhan sudah terlaksanakan olehku.

Namun Tuhan menjelaskan kepadaku bahwa kekuatan mistik dalam doaku itu sesungguhnya sudah diadakan Tuhan kepadaku semenjak aku memasuki takdirku sejak dari awal. Namun bobot mistis Eden harus diawali melalui cara seperti itu.

Pertambahan bobot mistis itu sesuai dengan Mandat Tuhan kepada Eden untuk melaksanakan Fatwa-Nya, terkait dengan urusan mengatasi masalah kemusyrikan dan pertaubatan nasional bangsa Indonesia.

Tatkala kami telah mengupayakan berkali-kali tanpa hasil, Dia pun memaksakan pembukaan Mukjizat Eden melalui cara yang lain seperti keterangan kami sebelumnya, yaitu melalui peristiwa penistaan terhadap Eden yang diadakan sendiri oleh-Nya sebagaimana peristiwa Monas dahulu itu.

Demikian itu dapat menggantikan kriteria Persyaratan-Nya melalui pengupayaan pertaubatan nasional dan menyerukan gerakan anti kemusyrikan yang tak pernah ditanggapi oleh Pemerintah Indonesia maupun masyarakat. Demikian kami tak lagi berada di persimpangan jalan menunggu teradakannya pertaubatan nasional dan perlawanan terhadap kemusyrikan. Mukjizat Eden sudah terbuka melalui penggenapan kriteria yang lain.

Agar terbukti kemahakeramatan Mukjizat Eden, maka Tuhan mengaruniai bobot mistis Eden telah menjadi sempurna, sesuai dengan bobot substansial Surga dan Kerajaan Eden. Dan itu merupakan legalisasi bagi Eden untuk menyatakan gelar Pengadilan dan Penghakiman Tuhan ke dunia. Mukjizat Eden menjadi penopang bagi Eden untuk segala Amanat Tuhan yang kami emban.

Namun demikian, Tuhan menginginkan kekuatan mistikku itu tetap murni untuk selama-lamanya. Tanpa basa-basi dan jauh dari ritual mistik kemusyrikan. Oleh karena itu, Dia baru membukakan hal ini kepadaku tak lama sebelum aku menuliskan artikel ora et labora ini.

Demikian Sistem Tuhan yang berlaku terhadapku. Rahasia misteri dari apa-apa yang sudah kualami, baru diungkapkan-Nya kala aku sudah harus menuliskannya. Selayak Pasal-pasal Hukum Tuhan terkait dengan kemistikan yang mutlak di Sisi-Nya harus diajarkan-Nya kepada umat manusia melalui diriku dan peristiwa-peristiwa yang kualami sejak dari awal. Bahwa kekuatan mistik dari Tuhan adalah Karunia Tuhan kepada seseorang yang dipilih-Nya sendiri dan kekuatan mistik itu disematkan kepadaku tanpa aku tahu.

Tapi Tuhan menggenapiku dengan ketulusan yang tak kusadari sudah disempurnakan oleh-Nya, tapi itu adalah berasal dari pemutihan ruh yang kuperoleh dari pengorbanan Joan of Arc, supaya dalam mengemban Amanat-Nya, ketulusan tanpa batas harus nyaman dan mapan keluar dari dalam diriku sendiri dan menjadi semacam naluri ruhku. Karena Surga yang kuemban ini mewajibkan aku selalu dalam ekspresi ketulusan yang murni dan senantiasa merefleksikan kemahaadilan dalam perimbangan pemikiranku. Kedua hal itu harus kujadikan pedoman hidup secara mutlak.

Demikian di dalam Mandat Tuhan yang diberikan kepadaku tetap ada pembatasan-pembatasannya. Bahwa Mukjizat Eden bukan mukjizat recehan, sehingga pemfungsiannya selalu melalui Komando Tuhan saja. Karena menurut-Nya kekuatan mistik dari-Nya itu tak bisa digunakan oleh seseorang untuk dirinya sendiri, melainkan atas Izin-Nya.

Namun Tuhan tetap senantiasa mematuhi peraturan Hukum-Nya sendiri. Maka semua prosedur mistik yang meliputiku, walaupun terjadi di luar sepengetahuanku, namun semuanya berjalan dalam prosedur Hukum Tuhan. Bahwa kekuatan mistik Kerasulan baru bisa digunakan untuk mengeliminasi kekuatan mistik kekuasaan yang sedang bertahta apabila kekuatan mistik Kerasulan itu tak terimbasi oleh pamrih apa pun.

Demikian aku berdoa kepada Tuhan tanpa keinginan dan tanpa ambisi dan tak terkait dengan urusan kekuasaan, demikian doa itu menjadi murni dan makbul. Demikian Pengajaran Tuhan kepadaku.

Sungguh aku tak tahu pada waktu itu bahwa Tuhan akan menitahkanku berdoa di sana. Karena Perintah-Nya itu berbeda dengan Perintah-Nya yang lainnya, yang semenjak dari rumah aku sudah ditetapkan berdoa di mana dan apa isi doanya pun sudah diberitahukan.

Itu barangkali karena berdoa di kursi Pak Harto di Bina Graha itu tak dimungkinkan bagiku. Namun Tuhan-lah yang membuatkanku berurusan dengan Pak Syaukat Banjaransari. Semuanya berjalan lancar sampai aku berhasil berdoa di kursi Pak Harto di Bina Graha. Dan itu kusadari bahwa semua itu sesungguhnya adalah Rancangan Tuhan semata.

Bahwa aku itu memang pelupa. Dan sungguh aku tak bisa mengingat mengapa aku datang ke Bina Graha bersama budayawan Muhamad Sobary kala menemui Syaukat Banjaransari waktu itu. Tapi kini aku bisa mendalami sesuatu yang menyangkut dengan misteri, bahwa sealur dengan suatu peristiwa yang bernilai dalam sejarah Kerasulan, sesungguhnya semua program sudah diatur Tuhan. Babak demi babak sudah dalam perencanaan baku dari Sisi-Nya, tak ada yang kebetulan. Pertemuanku dengan Syaukat Banjaransari di Bina Graha itu terjadi pada tahun 1996.

Dan bahwa Mohamad Sobary-lah yang bersamaku dahulu itu menemui Syaukat di Bina Graha itu pun bukanlah suatu peristiwa kebetulan. Ternyata hal itu merupakan keawalan sejarah Kerasulan terkait dengan suksesi Soeharto. Bagian dari episode kemistisan kekuasaan terkait dengan hal yang fundamental dalam futurologi Kerasulan Eden.

Demikian peristiwa Mohamad Sobary terlibat dengan kami, itu terkait dengan tirakatnya untuk memuasakan Soeharto sampai jatuh. Itu terjadi pada tahun 1998, dua tahun setelah itu. Dan itulah kiranya yang mengaitkan dia datang bersamaku ke Bina Graha saat aku sedang dititahkan Tuhan berdoa di ruang rapat Bina Graha untuk suksesi Soeharto.

Maka dia juga bisa ditanyai tentang kedua hal tersebut kepadanya. Bahwa kebersamaanku dengan Mohamad Sobary ke Bina Graha dahulu itu kuyakini ada kaitannya dengan janji Muhammad Sobary yang ingin berpuasa untuk kejatuhannya Soeharto. Karena tak ada yang kebetulan dalam Program Tuhan untukku.

Dan kemudian ketika suatu hari di tahun 1998, dia bertanya kepadaku untuk menanyakan tirakatnya tersebut kepada Jibril, yang waktu itu masih menyatakan diri sebagai malaikat yang bernama Habib al Huda, apakah dia diperbolehkan berpuasa sampai kejatuhan Soeharto? Dan Jibril menyatakan bahwa itu bisa saja, asal tidak sendirian, melainkan harus bertujuh. Puasa seseorang tak bisa mengubah apa pun bila itu terkait dengan mistis kekuasaan. Demikian penjelasan Jibril kepadaku.

Beberapa lama setelah itu Sobary kembali menelepon untuk suatu hal, dan kutanya sudahkah dia mendapatkan enam orang lagi? Dan dia mengatakan tak bisa mendapatkan orang yang mau berpuasa untuk waktu yang tak dapat ditentukan kapan berakhirnya.

Dan tiba-tiba tanpa berpikir panjang aku pun bertanya, “Kalau begitu maukah kalau ditemani oleh Jamaah Salamullah?” Dan dia mengatakan “Iya”.

Dan aku mencari enam orang Jamaah Salamullah yang mau menemani Sobary berpuasa. Tapi ketika aku bertanya kepada Jamaah Salamullah, semuanya mengacungkan tangan. Demikian saat itu kami semua mulai berpuasa.

Dan dalam masa-masa berpuasa itu, kami mengisi waktu dengan melakukan tadabur alam di beberapa tempat antara lain ke Marunda, tanam pohon untuk penghijauan, dan ke Sukabumi bagi sembako, dan ke air terjun Javana Spa di desa Cidahu serta ke Gunung Mas di kawasan puncak Bogor sekedar untuk camping. Kami memasak di tempat terbuka untuk menunggu waktu buka puasa.

Dan kami pun disibukkan oleh Tuhan untuk menjalin silaturahmi dengan umat Kristen. Kesibukan itu semua sungguh sangat mengasyikkan, sehingga kami tak terlalu memikirkan perjanjian puasa yang tak ketahuan kapan akan berakhirnya. Demikian kami melalui hari-hari dengan penuh kebahagiaan dan kami pun bisa melalui hari-hari puasa itu tanpa kerisauan menunggu kapan berakhirnya.

Demikian kami dibawa Tuhan mendekati umat agama lain. Dan pengalaman itu memang sangat interesan karena kami juga berjalan-jalan ke luar kota mengisi waktu dengan pemandangan yang berbeda dengan keseharian selama itu.

Demikianlah kami pun dibuatkan acara oleh Tuhan. Dan kebetulan kami pada waktu itu mendapatkan undangan untuk menghadiri kebaktian umat Kristen. Dan kami bersilaturahmi sampai ke Keuskupan Soegijapranata di Semarang dan Gereja Maria Assumpta di Sendangsono.

Waktu itu kami masih banyak anggotanya, kurang lebih 100 orang. Maka kami mengendarai dua bus, layaknya orang berwisata. Pengurus Keuskupan Soegijapranata di Semarang terlihat terkejut menerima kedatangan kami dan bingung mau berbuat apa. Tapi kami sudah tahu, ekspresi semacam itu pasti termunculkan karena kedatangan kami beramai-ramai itu sungguh merupakan surprise bagi mereka. Tapi keterkejutan itu kemudian cair ketika mereka melihat kami semuanya berwajah sumringah, tulus, bertujuan bersilaturahmi dan bersahabat.

Setelah perlawatan ke semua tempat itu, kemudian ketika kami pulang ke Jakarta, dan kami pun bertanya kepada Mohamad Sobary, “Apakah dia masih berpuasa?” Tapi jawabannya sangat mengejutkan kami, ternyata dia belum melakukan janjinya itu. Sedangkan kami sudah jauh melangkah. Dan kami terpaksa tetap meneruskan puasa kami, walaupun tak terbetik di hati kami untuk menurunkan kekuasaan Soeharto, melainkan hanya untuk menemani tirakat Sobary berpuasa saja.

Adapun bagi kami waktu itu, justru kami tak mempunyai kepentingan apa pun terhadap keinginan untuk menurunkan Soeharto karena kami belum dilibatkan Tuhan atas hal semacam itu, kecuali hanya disibukkan dalam pensucian diri kami masing-masing saja.

Atas pengabaian janji untuk berpuasa oleh Mohamad Sobary itu, suatu hari Sobary kehilangan uangnya Rp 60 juta, padahal itu adalah uang saku dia untuk ke Jepang keesokan harinya. Uang itu raib di depan matanya, karena itu dia mengira ada tuyul yang mencuri uangnya. Dan dia buru-buru menelepon aku dan minta tolong supaya Jibril mengupayakan menaklukkan tuyul itu sehingga uangnya dapat kembali karena dia sangat membutuhkannya.

Tapi sungguh tak dinyana, Jibril justru menyatakan dialah yang mengambil uang Sobary itu. Tak hanya Sobary yang terkejut dengan pernyataan itu, tapi terlebih aku yang sangat terkejut dan guilty feeling terhadap Sobary. Tapi Jibril dengan tandas menyatakan uang itu tak bisa dikembalikan, itu karena Sobary telah membohongi kami semua sehingga terjerumus berpuasa unlimited time.

Setengah mati Sobary memohon agar uangnya dikembalikan dan setengah mati pula aku memohon kepada Jibril agar uang Sobary dikembalikan. Tapi Jibril tak bergeming karena itu merupakan pembalasan hukuman kepada Sobary yang telah menjerumuskan kami berpuasa.

Menurut Tuhan, perjanjian puasa untuk kejatuhan Soeharto itu merupakan perjanjian Sobary semata. Sedangkan kami terlibat di dalamnya semata-mata karena Tuhan-lah yang ingin melibatkan kami demi untuk menggenapi Regulasi Tuhan dan untuk menjawab klausa yang dipertanyakan oleh Sobary kepada Jibril itu. Dengan demikian perimbangan mistik itu dapat diketahui manusia. Adapun hal itu pun ingin dijadikan Tuhan sebagai pengajaran kepada kami untuk mengenali dunia mistik yang diperkenankan Tuhan.

Bahwa kalau pengaruh mistik dalam tahta kekuasaan yang diinginkan Tuhan sudah akan disudahi, maka harus diimbangi dengan kekuatan mistik dari pihak lain yang diniscayakan dapat mengimbangi kekuatan mistik Soeharto, dan itu adalah mistik Kerasulan.

Dari peristiwa demi peristiwa yang kami alami dahulu itu, itulah yang akan menjadi pengawalan kekuatan mistik yang akan diberikan-Nya kepada Kerajaan Eden, yang pada waktu itu kami sendiri belum tahu apa-apa tentang Surga dan Kerajaan Eden. Hal tersebut bagi kami itu tak terpermanai dan kami tak pernah merasa akan dilibatkan oleh-Nya dalam hal yang sedemikian sakral dan yang maha keramat itu.

Demikian kami digiring Tuhan untuk diproyeksikan mendeklarasikan Kerajaan Tuhan dan  Surga Eden di dunia. Itu baru kami sadari sepuluh tahun kemudian, tatkala aku baru dititahkan menuliskan Risalah Eden yang di dalamnya menyebutkan keberadaan Surga Eden dan Kerajaan  Tuhan, dan yang kemudian itulah yang menjadi penyebab aku dipenjara.

Bahwa tantangan ketahanan dan ketulusan kami berpuasa tanpa tahu kapan berkesudahannya itu tak merisaukan kami semua, karena kami yakin Tuhan takkan membiarkan kami berlarut-larut berpuasa. Selain itu tirakat berpuasa panjang itu adalah merupakan suatu perjanjian kesepakatan kami kepada Tuhan, yang pada hakikatnya di dalam perjanjian itu tak ada kepentingan apa pun dari kami, kecuali memperturutkan Perkenan Tuhan untuk menyertai puasanya Mohamad Sobary.

Sedangkan perjanjian itu sesungguhnya berat untuk kami tempuh karena kekuasaan Soeharto pada waktu itu belum terlihat tanda-tanda akan jatuh. Kami berani berpuasa semata-mata karena kami sudah di dalam perjanjian dengan Tuhan.

Adapun Mohamad Sobary bisa saja mengingkari perjanjian puasanya, tapi kami sudah terlanjur telah dilibatkan Tuhan untuk hal itu, yaitu perihal suksesi Soeharto. Bisa dibayangkan keadaan kami waktu itu, tanpa tekad menirakatkan suksesi Soeharto, tapi kami telah tercebur dalam tirakat puasa panjang nan tak ketahuan kapan berlebarannya.

Namun pada saat itu, aku juga bisa menyelesaikan pesanan ibu Sukamdani Sahid Gitosardjono untuk membuatkan satu buku puisi tentang Pancasila dalam tujuh zaman yang berjudul Pancasila Meniti Zaman.

pmz

Dan kami pun membuat rencana akan me-launching buku Pancasila Meniti Zaman di gedung Jakarta Design Center (JDC) pada tanggal 20 Mei 1998. Jadwal itu sudah ditetapkan sesuai dengan ruang yang teradakan di JDC. Untuk itu kami mengucapkan terima kasih atas bantuan Ir. Eddy W Utoyo yang pada waktu itu adalah Direktur Utama JDC, yang waktu itu menjadi pengamat dan simpatisan Eden. Dan secara kebetulan launching buku Pancasila Meniti Zaman tepat sekali waktunya dengan peristiwa 20 Mei 1998, di mana gelombang demonstrasi terpusat di Gedung DPR.

Dan karena itu, undangan yang kami sebarkan hanya dihadiri oleh sedikit sekali tamu, itu karena gelombang demonstrasi memadati Jalan Gatot Soebroto, tepat di depan Jakarta Design Center dan Gedung DPR. Dan situasi politik di Jakarta pada waktu itu amat menegangkan, tapi kami berada tepat di kancah pusat gelombang ribuan pendemo yang datang dari mana-mana.

Demikian nyaris tak ada undangan yang datang. Adapun makanan yang kami persiapkan untuk per jamuan dinner para tamu, oleh Paduka Jibril kami dititahkan membawanya ke Gedung DPR. Dan ternyata benar, makanan yang kami bawa itu sangat berguna karena mahasiswa-mahasiswa di sana sudah kelaparan dan banyak yang keletihan. Kami juga menerapi mereka yang keletihan sambil berdoa dan bernyanyi menyemarakkan suasana. Mereka senang, kami pun senang, tanpa tahu kami sedang berada dalam kepastian sejarah Indonesia yang akan mengalami pergolakan menuju era Kerajaan Tuhan.

Demikian semua itu terjadi tanpa rencana. Tapi puasa kami ternyata hanya lima puluh hari saja. Dan kami berlebaran justru pada tanggal 20 Mei 1998 itu, tepat kami me-launching buku puisi Pancasila Meniti Zaman, yang di dalamnya terdapat puisi Pancasila di era Soeharto dan pasca Soeharto dan di era globalisasi. Dan itu kutulis atas bimbingan Paduka Jibril semata. Dan itu sehari sebelum Soeharto menyatakan kelengserannya, dan yang tentu saja hal itu amat mengharukan hati kami karena kami memandang peristiwa itu sebagai peristiwa mistis Keilahian, dan  kami terlibat di dalamnya.

Sesekali aku ingin tahu mengapa Tuhan membawaku terlibat dalam peristiwa kejatuhan Soeharto itu, padahal pada waktu itu aku tak ‘ngeh’ soal politik dan tak berkepentingan memikirkan kejatuhan Soeharto. Tapi Tuhan-lah yang melibatkanku, maka aku terlibat tanpa ada kepentingan apa pun. Oleh karena itu menurut Tuhan, justru itulah Penilaian Tuhan atas keterlibatanku yang  menjadi murni, karena tak mempunyai pretensi apa-apa dan tak terlibat dalam ambisi apa pun.

Dan bobot puasa kami pun tak mengait dengan tulah kekeramatan mistik, maka kami aman, karena Tuhan-lah yang melibatkan kami. Tapi ada Sobary yang meniatkannya, demikian tulahnya, dia kehilangan uangnya Rp 60 juta. Itu seperti seludang mistik sudah terkelupasi, tapi getahnya tak bisa menyentuh kami, tapi ke Sobary saja.

Peranan Sobary yang ingin memuasakan kejatuhan Soeharto, mau tak mau apa boleh buat harus kutuliskan sekarang ini, karena itu adalah sejarah Eden. Dan menurutku, itu pun merupakan tanggungan yang harus dibayar Sobary.

Namun, puasa kami yang tak berketentuan kapan kesudahannya itu, ternyata itu dikaitkan Tuhan dengan penulisan buku puisi Pancasila Meniti Zaman. Dan menjadilah itu sebagai lampiran peristiwa mistis suksesi Soeharto yang tersendiri, karena buku itu dituliskan dan diniatkan sama sekali tak terkait dengan suksesi Soeharto.

Tapi kalau tak ada buku puisi tersebut yang akan kami launching pada tanggal 20 Mei 1998, bagaimana kami bisa terlibat dalam peristiwa demo besar-besaran saat mahasiswa menduduki gedung DPR sehingga dengan demikian kami benar-benar terlibat dalam sejarah suksesi Soeharto.

Dan itu pun menjadi jejak sejarah Kerasulan Eden di Jakarta, yang dimulai pada saat itu, bahwa kami diikut-andilkan dalam momentum itu oleh Tuhan secara langsung. Dan itu dinilai Tuhan sebagai suatu keawalan mistisisme Kerajaan Tuhan.

Demikian Program Tuhan dalam melibatkan aku dalam takdir yang dibuatkan oleh-Nya untukku. Dan itu merupakan suatu pengujian kepadaku yang hakikatnya adalah bahwa pahala atas semua itu dapat dijadikan Tuhan sebagai pijakanku untuk melangkah ke depan dan juga sebagai pengenalan tentang mistisisme dalam tahta kekuasaan yang akan berubah kodrat, dari negara republik akan dialihkan Tuhan menjadi Kerajaan Tuhan yang berkonstitusi Teokrasi.

Bahwa yang mendasari mistisisme Kerajaan Eden adalah peristiwa demi peristiwa yang kualami, yang sesungguhnya adalah peristiwa mistis karena kejatuhan Soeharto baru telak bisa diadakan ketika Tuhan-lah yang sudah berkenan. Dan Perkenan Tuhan itu ingin dikenalkan kepada publik melalui pelibatan peranan kami yang diarahkan oleh-Nya. Karena Ajaran Tuhan harus terlihat melalui kiprah manusia yang ditunjuk-Nya. Padahal, kami hanya merasa sedang menjalankan Petunjuk Tuhan.

Taklah kami sadari bahwa urusan mistis itu ternyata peranannya penting sekali. Tapi kami juga tak merasa bahwa kami sedang dalam liputan suasana yang sangat mistis karena kami sepertinya menjalani segala hal seapa-adanya dan hanya sebagai kegiatan sehari-hari.

Dalam menjalankan Amanat-amanat Tuhan, sungguh kami itu tak berkonsep apa pun. Demikian kami itu tak pernah membuat konsep perjuangan Eden untuk jangka pendek maupun jangka panjang. Semua konsep dan program-program semata-mata berasal dari Tuhan. Dan kami tinggal menjalani saja.

Kemistikan itu mungkin baru kami rasakan bila kami mendapat Petunjuk Tuhan, dan kami menjalankan Petunjuk-Nya secara sunnatullah. Jadi tak ada ritual mistis yang diajarkan Tuhan kepada kami, kecuali meminta Petunjuk-Nya dan menunggu jawaban dari-Nya. Dan caranya hanyalah berkumpul dan berdoa memohon petunjuk. Selanjutnya, kami mengupayakan Amanat-Nya itu dapat kami jalankan sampai tuntas tanpa kesalahan.

Dan itu ternyata merupakan kerangka acuan mistik untuk tahta kekuasaan yang berasal dari Sisi Tuhan. Bahwa Tuhan sedang menjabarkan betapa Tuhan sedang memulihkan mistisisme ke arah yang benar, yang bukan mistik kemusyrikan. Selayak masalah mistik harus diluruskan Tuhan karena kecenderungan manusia terhadap mistik telah menyatu dengan alam inferno.

Neraka kerajaan iblis sudah di dunia, sebagaimana Surga Kerajaan Ruhul Kudus. Keduanya saling mempertarungkan misi masing-masing. Idiomnya adalah perang Harmagedon, yang sesungguhnya adalah perang mistis. Tapi manusia yang tak berimanlah yang celaka, ramai-ramai mereka tertarik oleh kekuatan mistis. Tapi komunikasi transendental antara kami dengan Tuhan pun sarat dengan penalaran mistisisme. Itu karena berurusan dengan Tuhan niscaya merupakan komunikasi transendental, dan itu adalah keterolahan mistis.

Bahwa tahta kekuasaan itu niscaya memiliki kekuatan mistik. Dan beginilah Tuhan membawa aku mengarungi latar belakang futurologi mistisisme Kerajaan Eden. Pengalamanku semua ini nyatanya tertuju pada suatu yang tak terhingga, yaitu mendeklarasikan Surga dan Kerajaan Tuhan di dunia. Dan itu terkait langsung dengan konstitusi Negara Republik Indonesia. Dan itu semua terkait dengan Pengadilan dan Penghakiman Tuhan di dunia seraya Tuhan mengadakan Pensucian dan Penyelamatan-Nya.

Namun, di satu sisi ada satu hal yang menjadi pengajaran berharga bagi kami bahwa bertirakat puasa untuk menjatuhkan kekuasaan itu sesungguhnya terlarang menurut Ketentuan Hukum Tuhan. Itu karena tirakat itu harus didasari tekad yang baik dan suci saja.

Tapi dalam Kehendak Tuhan menyudahi kekuasaan Soeharto, yang sesungguhnya memang sudah tak dapat diperpanjang lagi, dan Tuhan sudah tahu bahwa bangsa Indonesia sudah akan bangkit untuk melengserkan Soeharto, maka pada kesempatan pra-pelengseran itulah, Dia pun melibatkan kami untuk melenyapkan kekuatan mistik Soeharto agar suksesi Soeharto tak berdarah-darah.

Apabila kekuatan mistik sudah tak dimiliki lagi, karena wahyu keprabon Soeharto sudah lenyap, maka kekuatan mistik yang meliputi Indonesia tekanannya pun menjadi longgar.

Betapapun kekuatan mistik yang dominan di Indonesia itu berasal dari Nyi Loro Kidul. Sedangkan kekuatan magis Eden berasal dari Ruhul Kudus yang diberkati Tuhan. Pertarungan mistik antara keduanya sudah dimulai di era Soeharto. Nun, Nyi Loro Kidul dimenangkan oleh karena itu adalah pilihan bangsa Indonesia yang tidak mau berpihak kepada Eden.

Persepsi ini bukan kesimpulan kami, melainkan penjelasan itu datangnya dari Tuhan. Bahwa bilamana presiden menyembah jin, dalam hal ini Nyi Loro Kidul, jin perempuan yang paling diutamakan di Indonesia, maka liputan supremasi mistisnya juga dianut oleh bangsa Indonesia yang taklid kepada mistisisme presiden-presidennya. Maka konsekuensinya, ketika kami mendeklarasikan Jibril datang, tak ada yang mau mempercayainya.

Demikian aku yang babak belur di tengah pertarungan keduanya karena akulah yang terlihat di mata publik. Kapan Malaikat Jibril kalah dan kapan dia menang, niscaya itu akan terlihat melalui keadaan diriku.

Pelonggaran tekanan mistik yang sedang bertarung di Indonesia, itulah sesungguhnya yang dituju Tuhan. Namun, kepada kami ditegaskan oleh Tuhan bahwa terlarang bagi kami bertirakat untuk menjatuhkan kekuasaan atau hal-hal yang bermudarat bagi orang lain. Maka kami pun dititahkan Tuhan bersumpah untuk tak pernah melakukan tirakat semacam itu.

Dan kemudian Tuhan menitipkan reinkarnasi Soeharto ke Eden agar kami mendidik dan menyayangi reinkarnasi Soeharto sampai dia bisa menebus kesalahan-kesalahan kebijakan pemerintahannya dahulu.

Kelak bilamana kami berhasil mendidik dia dengan baik dan dia bisa berperan aktif dalam pengabdian menjalankan Amanat Allah di Eden, maka pahala pengabdiannya bisa mengimbangi kesalahan kebijakannya yang selama ini dicerca oleh banyak pihak. Tapi pelengseran paksa atas dirinya dan penderitaan sakitnya serta penistaan atas dirinya dari rakyatnya sendiri, sudah merupakan sebagian dari penebusan dosanya.

Adapun dosa Orde Baru terhadap PKI tak sepenuhnya ditanggung oleh Soeharto karena tak ada persepakatan resmi yang dikeluarkan oleh Soeharto terhadap pembantaian anggota PKI. Itu lebih pada kekhawatiran umat Muslim khususnya NU terhadap PKI.

Umat Islam sangat mengkhawatirkan PKI yang berafiliasi kepada komunisme, yang menganut paham atheisme. Muslim umat yang bertuhan niscaya tak menginginkan kekuatan komunis berjaya di Indonesia. Demikian peristiwa Gestapu menjadi pembinasaan terhadap kader-kader PKI oleh Muslim NU.

Namun pembantaian anggota PKI oleh oknum Muslim NU, itu pun disikapi Tuhan secara bijaksana dan adil. Bahwa jikalau umat yang bertuhan tak menginginkan komunisme itu bangkit berkuasa, dan ketika terjadi pembantaian atas PKI itu tak terhindarkan, maka itulah hutang ruh rezim Orde Baru yang ditanggung oleh mantan Presiden Soeharto.

Adapun atas peristiwa yang sesungguhnya tak diinginkan oleh seluruh bangsa Indonesia itu, demikian tulah-tulah karma rezim Orde Baru terhadap PKI telah disikapi dengan bijaksana oleh Tuhan dengan menempatkan ruh anggota PKI yang dibunuh oleh oknum NU/Anshor itu terlahirkan di keluarga NU, agar ketika anak itu terlahir, kemudian dibesarkan penuh cinta dan diasuh dan selamanya dicintai oleh kedua orang tuanya, maka terlunaskanlah dosa-dosa pembantaian atas PKI itu secara pribadi oleh orang-orangnya yang melahirkan anak yang ruhnya adalah ruh anggota PKI.

Keterangan saya ini ada karena Tuhan menginginkan saya menyampaikan Hukum Kebijaksanaan Tuhan terkait dengan jihad agama yang memusuhi atheisme dan komunisme. Selalu Tuhan itu menginginkan saya menjelaskan kebijakan Hukum-Nya yang tak biasa dan bisa dinilai kontroversial.

Dan bila Keterangan Tuhan itu akan dituduhkan kepada saya sebagai keterangan yang kontroversial sehingga tak bisa diterima oleh kalangan NU yang penasaran dan tidak seksama dalam menilai Kemahaadilan Tuhan dan Kemahakasih-Nya terhadap umat-Nya yang berjihad untuk agama. Namun pembantaian terhadap PKI pun tak dibenarkan Tuhan. Demikian Dia mengatasi hal itu dengan cara yang sudah kami terangkan.

Setelah Tuhan menugaskan saya untuk menjelaskan Keterangan Tuhan tersebut, saya juga diperkenankan oleh-Nya untuk berkomunikasi ruh dengan almarhum Gus Dur yang menerima keterangan saya ini dengan lugas. Dan beliau mengatakan, dia senang mendengarkan keteranganku ini. Karena dengan demikian banyak kalangan NU yang diringankan karmanya oleh karena Kebijaksanaan Tuhan tersebut.

Aku memang dikaruniai Tuhan kemampuan melakukan komunikasi ruh secara leluasa, sehingga aku bisa berbicara dengan siapa saja yang sudah meninggal bila ada keterangan yang kuperlukan, sebagaimana tanggapan Gus Dur terhadap apa yang sedang kutuliskan ini. Dan aku bahagia mendapat tanggapan yang positif darinya.

Sungguh secara pribadi aku kenal Gus Dur ketika beliau masih hidup, karena istrinya, Ibu Sinta Nuriyah adalah teman baikku, karena dia juga penggemar bunga kering dan pernah belajar tentang bunga kering kepadaku. Tapi pertemanan kami menjadi terputus karena aku sudah memasuki takdirku yang tak memungkinkan aku bergaul bermasyarakat lagi, demi kelancaran pensucianku sendiri, dan demi tanggung jawabku untuk selamanya netral dan tak berpihak kepada pihak mana pun, sampai Tuhan yang menyebutkan keberpihakan-Nya.

Dan aku hanya menuliskan apa pun yang dinyatakan Tuhan, sedangkan aku wajib selalu mandiri dan netral untuk selamanya. Demikian aku dipingit Tuhan di dalam rumahku sendiri untuk selamanya. Demikian aku sangat terbatasi dengan siapa pun. Kepada Ibu Sinta Nuriyah teriring salam.

Selanjutnya Keterangan Tuhan bahwa Dia sengaja mengadakan arahan ruh penebusan karma kalangan NU terhadap anggota PKI, dan itulah yang telah membuat NU kini tertampilkan sebagai organisasi Muslim terbesar di Indonesia yang memperjuangkan pluralisme, Pancasila dan Bhinneka Tunggal Ika. Atas hal tersebut, kami berdoa kepada Tuhan agar apa yang sudah diperjuangkan NU untuk negara pada saat ini, semoga diberkati Tuhan.

Demikian Kebijaksanaan Tuhan terhadap jihad NU yang takut atheisme dan komunisme berkuasa di Indonesia. Subhanallah, tak ada hal yang tak ditangani Tuhan secara bijaksana dan adil. Demikian ruh anggota PKI terlahir kembali di keluarga NU kini menjadi tokoh-tokoh yang liberal yang cinta agama dan persatuan Indonesia. Demikian kebanyakan angkatan muda NU cerdas, liberal dan menganut pluralisme yang berkepribadian. Demikian penyeimbangan dari Tuhan.

Betapapun Soeharto bertanggung jawab atas pemenjaraan politis dan nasib napol PKI dan keluarganya. Mau tak mau hal itu harus dipertanggungjawabkan Soeharto kepada Tuhan. Demikian reinkarnasi Soeharto sejak dari kecil sudah mengalami Pengadilan Tuhan atas dirinya.

Hutang karma kami kepadanya karena tanpa sengaja memuasakan kejatuhan Soeharto, demikian kami harus membayarnya dengan kewajiban mendidik reinkarnasi Soeharto yang terlahir di Eden. Demikian Soeharto terlahir di Eden dari pasangan Rasul Arif dan Rasul Lilik, diberi nama Hayam Wuruk Keddap.

Demikian itu supaya ia bisa tumbuh di Eden dan kelak dapat membayar karmanya yang besar, yang sesungguhnya tak tertanggungkan olehnya, yaitu pemenjaraan atas anggota PKI dan kebijakan politiknya terkait dengan bersih lingkungan dari PKI, itu harus ditebus karmanya. Dan itu hanya dimungkinkan bisa tertebus bila dia selama hidupnya bekerja untuk Tuhan. Dan khususnya bekerja untuk menyelamatkan Indonesia.

Sejak umur 8 tahun dia sudah mulai menebus karmanya. Karena kenakalannya dia pernah ‘ditahan’ di kamar beberapa waktu lamanya agar dia sudah merasakan tak nyamannya menjadi orang yang dipenjara. Akan tetapi sifat nakalnya yang sulit diatasi itu pun menjadi berubah. Dan sejak umur 9 tahun dia sudah diajarkan  mengetikkan Pewahyuan oleh ayahnya. Dengan demikian dia akan terbiasa dengan bahasa Pewahyuan. Keddap adalah anak yang cerdas, dan kini sudah terdidik menjadi anak yang suci dan patuh kepada Tuhan.

Adapun reinkarnasi Soeharto itu diberi nama Hayam Wuruk Keddap, karena sesungguhnya dia juga adalah reinkarnasi Hayam Wuruk. Dan dia lahir di Eden saat kami dititahkan Tuhan tak bersosialisasi karena harus kedap dari segala kontak dengan masyarakat luas. Pada saat itu Tuhan tak berkenan menurunkan Wahyu untuk Indonesia, maka tak ada Risalah Eden yang kami adakan selama itu, mulai dari akhir 2007 sampai dengan Mei 2015.

Dan selama itu Tuhan pun mengadakan pensucian intensif atas kami semua, dan selama itu banyak berguguran teman-teman yang tak bisa melanjutkan pensucian mereka di Eden. Daripadanya kami melihat betapa pensucian Eden itu berat dan sangat sensitif. Seseorang gampang tergelincir bilamana memperturutkan keinginan hati yang tak sesuai dengan Ketentuan Tuhan di Eden.

Titah Tuhan kepadaku untuk berdoa di tempat-tempat khusus, pada awalnya tak mudah bagiku untuk menebak misteri apa di balik berdoa di tempat-tempat khusus tersebut karena Tuhan tak menyebutkan apa yang akan terjadi di tempat-tempat tersebut itu nanti. Apalagi kala itu aku baru memasuki takdirku yang sama sekali masih asing bagiku. Tapi tak ada alasan bagiku untuk tak melaksanakan Titah Tuhan itu karena aku meyakini niscaya semua hal itu penting adanya.

Biarlah waktu yang nanti akan membuka misteri itu. Demikian pada tahun 2015, misteri itu pun terungkap. Berarti misteri tersebut tersimpan selama dua puluh tahun.

Adapun Titah Tuhan untuk berdoa di berbagai tempat tersebut, aku selalu ditemani Titing Sulistami, namun di kantor DPP Golkar aku sempat ditemani juga oleh Dunuk dan mantan suaminya Danarto. Maka sesungguhnya, Titah Tuhan untuk berdoa di tempat-tempat tersebut aku mempunyai saksi.

Dan kini sudah terjawab apa Maksud Tuhan menitahkan aku berdoa di tempat-tempat khusus itu, kecuali Titah-Nya agar aku berdoa di Markas Besar Angkatan Darat di Jl. Veteran Jakarta Pusat. Berdoa di sana adalah satu-satunya yang sampai saat ini masih menjadi misteri bagiku karena belum terjawab. Belum ada satu peristiwa besar yang bersifat nasional yang terkait dengan Markas Besar TNI AD di Jalan Veteran Jakarta Pusat tersebut.

Ora et labora, motto itu mengingatkan aku pada banyak pengalamanku yang berharga, khususnya terkait dengan komunikasi transendentalku dengan Tuhan. Bahwa ternyata Tuhan biar pun ingin memberikan sesuatu kepadaku atas Kehendak-Nya sendiri, namun Dia niscaya terlebih dahulu menitahkan aku untuk berdoa kepada-Nya dan memohon kepada-Nya.

Adapun Anugerah-Nya yang ingin diberikan kepadaku itu baru akan diberikan-Nya niscaya setelah aku sudah bisa memenangkan Ujian-Nya yang berat atau yang sulit dan yang amat menyedihkan, dan dilemanya amat berat untuk ditanggung di hati. Makin berharga Karunia-Nya, makin berat Ujian-Nya.

Bahwa berdoa kepada Tuhan itu wajib dan tak ada cara yang lain untuk mengubah nasib tanpa mau berdoa kepada Tuhan, itu kusimpulkan dari pengalamanku selama ini, bahwa Tuhan baru bereaksi kalau kita berdoa. Maka komunikasi dengan Tuhan melalui doa itu jangan pernah tak dipentingkan ataupun diabaikan, seolah-olah manusia bisa mengadakan apa pun melalui akalnya dan kecerdasan serta keterampilannya sendiri.

Pengupayaan manusia melalui dirinya sendiri tak sama pencapaiannya bila Tuhan memberkatinya. Dan Tuhan memberkatinya bila manusia berdoa kepada Tuhan. Dan Tuhan menjawab doa melalui pertimbangan seberapa banyak pahala kebajikan seseorang yang bisa dijadikan pengabulan doa. Demikian Regulasi Tuhan dalam sistem Komunikasi-Nya dengan manusia melalui doa.


Let’s work with sincerity and pray with a deep pure heart.
The motto of ora et labora I believe it comes from God.

Pendana Eden yang Sekarang

Pendana Eden yang sekarang itu adalah Simon Petrus, Marike, Wawan, Ietje Ridwan, Iqbal, Iping, Mpok Aap (Hafshah). Mereka semua patungan untuk menafkahi Eden. Dan mereka semua pun adalah anggota Komunitas Eden. Dan mereka semua adalah orang-orang yang dihalalkan uangnya oleh Tuhan sehingga terpilih sebagai pendana Eden.

Simon Petrus bekerja di perusahaan I.T, Wawan PNS, Iqbal agen asuransi, Marike therapist, Iping usaha konveksi, Ietje Ridwan usaha kost, Hafshah (Mpok Aap) usaha kontrakan.

Doa untuk Umat Islam

Dear Viewer,

Lama kami tak menyapa Anda, karena sibuk dengan urusan yang lain. Lagi pula website Eden ini sedang diblokir Kemenkominfo, membuat kami lebih memilih kesibukan yang lain. Namun demikian website kami ini masih bisa diakses dari luar.

Betapa peristiwa pengeboman akhir-akhir ini yang melanda Indonesia, dan itu memaksa kami untuk berkontribusi menenangkan masyarakat melalui lagu-lagu yang sesungguhnya sudah lama kami rekam. Hanya saja, konten liriknya masih bisa disesuaikan dengan peristiwa-peristiwa perkabungan kita sekarang ini, yaitu peristiwa pengeboman yang beruntun dari Mako Brimob ke Surabaya dan Sidoarjo baru-baru ini. Maka videonyalah yang kami edit di sana-sini, supaya rasanya menjadi rasa baru.

Sungguh masa remaja saya, saya habiskan di Surabaya, jadi perihnya hatiku melihat itu semua dapat kurasakan secara mendalam. Surabaya selalu kukenang secara khusus, seperti mengenang kerinduanku dengan makanan-makanan Jawa Timur; rujak cingur, tahu campur, rawon, dan lain-lainnya. Dan apa pun yang sedang terjadi sekarang ini, itu telah membuat hatiku menggigil.

Tentu kita semua kesal dan marah membayangkan kenekadan para teroris itu. Tapi menurut Tuhan, peristiwa semacam itu akan masih terus berulang sampai mereka berhasil memporak-porandakan Indonesia. Akan tetapi ada Tuhan yang akan menghentikan mereka. Untuk itulah kami berdoa melalui lagu Doa untuk umat Islam.

Dan selanjutnya, kami juga merilis kembali lagu Heaven’s Prayer demi memberi semangat kepada semuanya. Semoga Tuhan segera berkenan turun tangan mengatasi masalah teroris. Inilah lagu Doa untuk Umat Islam dan Heaven’s Prayer, semoga bisa memberikan pencerahan.

Sungguh kami semua di Eden berbela sungkawa untuk korban dan keluarganya. Semoga mereka dilapangkan Tuhan dalam menghadapi musibah ini.

Terima kasih atas perhatiannya.
            Lia Eden

 

The Brightest Star

Dear Viewer,
First of all, we wish you a Happy New Year 2018. May this year of 2018 become the light and enlightenment for all. And this is the song from Eden, “The Brightest Star”, a song that we all look forward to. Thank you for spending time watching our song. Happy New Year 2018.

Mother Lia Eden welcoming all the audience in the event of celebrating new year 2018

Eden teenagers sing in front of the audience

Eden Community sing together, celebrating new year 2018

Greetings and salutations among all of Eden Community and guests

Purify Us

Dear viewers,

In the Name of God The Most Holy

This is the newest song from Eden, “Purify Us”, which wishes us all to stop committing sins. Truly, we all have committed sins. And this is the time to purify and ask for forgiveness unto God The Only One, before God judges massively everybody’s sins.

Just mark that God’s Judgment. If you just make mistake, heed what indication that you feel afterwards. And admit that what you are experiencing is in line with your transgression. That all sins are for sure compensated equally, hence just watch how much you are experiencing that equivalence.

And after realizing it, hurriedly plead for forgiveness unto God and free yourself from the spirit of tulah (the harm or curse befallen to someone as a consequence of committing a wrongdoing) of karma by redeeming the karma of sin in accordance with the weight of the sin. And then you can feel the blessing of God’s Forgiveness, and afterwards, you could sense the feeling of relief covering you completely. And that is a new way of the more comfortable life.  Surely your life will always be convenient, if you are not being haunted by any sin.

Nevertheless, God’s Judgment upon sins is not random, certainly, it is in one category and one line with the committed sin. You steal, then you will experience being stolen, so is the recompense of sin and other mistakes is certainly the same. God’s Judgment is now thorough and global and with no exception as well as unavoidable. And that is certainty the absoluteness of God The Most Just as well as The Almighty and The Only One.

We have long declared this God’s Stipulation, but now it is the time for us to see how the equivalence of God’s Law of Recompense is real, as real as eating rice daily. So it is, the incidents of God’s Retribution, it is now being applied and going on. It is just that many people haven’t realized it yet, as they still think that the misery which comes to them is just a life ordeal. That is why transgressions are still very massive.

However, try to follow every trace of the foremost wrongdoing recently, certainly, God’s Way of equivalent Recompense upon them can be witnessed, for at this time the equivalence of recompense from God is tremendously obvious indeed. As no matter what, that is the factualization of the most recent God’s Principle of Law, and which is related to judgment upon the modern sins.

It is in Indonesia, God’s Revelation is descended down by Him. Therefore, great incidents happened in Indonesia will be rendered by God as an example of how He recompenses sins equally, at least the one that is related to the misrepresentation of the ways that are utilized in General Election and Regional Election. How the incidents related to General Election and Regional Election are full of frauds and money politics.

In the name of the Holy Spirit, we remind that it is better if the public would heed the result of God’s Judgment upon those all. So, upon the political frauds, it could be indicated what is God’s Recompense upon that matter. Trust me, all frauds will certainly be proved, as God intentionally divulges it. If the tyrannized party wins, then their victory is blessed by God. However, if the fraudulent party wins, then upon their victory even God’s Judgment will definitely be applied.

But, we all learn to understand the equivalence of God’s Recompense of all impassable difficulties that block them. Thus, whatever efforts they try persistently and by all means, but at the end it will be unavailing. Even God always helps those who are tyrannized by them. Hence, it is better that there is an observer of God’s Judgment among the public, in order not to be dragged into the fraud, and it is better you also purify yourselves.

As for forgiveness of God The Most Compassionate, it could only be given when He sees us already sincere in purifying and shunning away ourselves from sins, as well as willing to redeem the karma of sins in accordance with what we have done. And start with pleading for forgiveness unto the person you hurt with your words and actions. And don’t easily lie and calumniate and liberally throw hated utterance. And don’t be greedy accumulating haram fortunes, as those will reverse making you suffer, as every haram thing will be eliminated by God in a hurtful way.

After all, the incremental problem of calumnies and hoax as well as hated utterance is the tulah of karma upon the calumny and hated utterance toward Heaven and Eden Kingdom, which is now being warned by God. All those harms of sin that flare up making us all amazed, why do deception and calumny now embrace everything, and it has caused the social media to become the main course to unleash hoax and hated utterance. Whereas, unleashing hatred and calumny leads only to the disintegration of the nation and it could destroy our own nation.

All those sins will only cause tulah of the sin to accumulate abundantly, and leading to the worsening of all kinds of sin. And everybody will feel overwhelming in facing all extraordinary sins and arbitrary deeds of all people who realize not that they have become ferocious, and a hater, as well as a villain. And it is none other than the rhythm of the devil’s domination upon human beings, and the impact is all the truth and trust have also been hurt and disappeared, as they are tangled by deceptions and calumnies. Hence, the shape of truth is no longer clear, and so the trust is gone.

So it is, the truth is calumniated, love and compassion are betrayed, and sincerity is deceived. No hesitation in doing collective corruption and organized crime. The issue of SARA (Tribe, Religion, Race, Inter-groups) is traded and rendered as a frightening political game. Money for purification is misused, drugs are favored, and money laundering from drugs and other crimes turns into any kind of public service facility. Hence, what matter that doesn’t involve haram money?

Enmity and war happen everywhere. Terrorism network has spread all over the place, everyday in a various area there is a bombing incident that causes many death casualties. The house of worship is destroyed and people who are performing worship ritual die miserably. What other sin hasn’t been done yet?

Let’s purify ourselves, please answer God’s Call to purify yourselves. Thus, this is the newest Eden’s song, Purify Us. Hopefully, this song could give enlightenment and instigate a spirit of purifying.

God, please give an enlightenment and ways for those who want to purify themselves unto You. Amen. Unto you all, we would like to thank you for your kind attention.

Greetings of Love
Jakarta, October 27, 2017
Lia Eden

Purify Us Song

Sucikan Kami

Tags

, , ,

Dear viewers,

Atas Nama Tuhan Yang Maha Suci

Inilah lagu terbaru dari Eden “Purify Us / Sucikan Kami”, yang menginginkan kita semua untuk berhenti melakukan dosa-dosa. Sungguh kita semua pernah melakukan dosa-dosa. Dan inilah waktunya untuk bersuci dan memohon pengampunan kepada Tuhan Yang Maha Esa, sebelum Tuhan masif menghakimi dosa-dosa semua orang.

Tandai saja Penghakiman Tuhan itu. Kalau Anda baru saja berbuat dosa,  perhatikanlah gejala apa yang Anda rasakan setelah itu. Dan akuilah bahwa apa yang sedang Anda rasakan itu sesuai dengan perbuatan dosa Anda itu. Bahwa semua dosa niscaya dibalas setimpal, maka tengarai saja seberapa kesetimpalan yang Anda sedang rasakan itu.

Dan setelah menyadari itu, cepatlah mohon ampun kepada Tuhan dan bebaskan diri Anda dari ruh tulah karma dengan menebus karma dosa itu sesuai dengan bobot dosa itu. Dan barulah Anda dapat merasakan anugerah Pengampunan Tuhan, dan setelah itu Anda sendiri pun dapat merasakan perasaan relief meliputi Anda seutuhnya. Dan itu merupakan jalan baru kehidupan yang lebih nyaman, surely your life will always be convenient if you are not being haunted by any sin.

Betapapun, Penghakiman Tuhan atas dosa-dosa itu tidak acak, niscaya sejenis dan sealur dengan dosa yang diperbuat. Anda mencuri, Anda pun akan merasakan kecurian, demikianpun pembalasan dosa dan kesalahan yang lainnya pun niscaya serupa. Penghakiman Tuhan pada saat ini menyeluruh dan mengglobal, dan tanpa kecuali serta tak terhindarkan. Dan kepastian itu adalah Kepastian Tuhan Yang Maha Adil lagi Maha Kuasa dan Maha Esa.

Ketentuan Tuhan itu sudah lama kami deklarasikan, tapi kinilah saatnya kita bisa menyaksikan betapa kesetimpalan Hukum Pembalasan Tuhan itu nyata, senyata makan nasi sehari-hari. Begitulah peristiwa-peristiwa Pembalasan Tuhan itu kini sedang teradakan dan sedang berjalan, hanya saja belum banyak yang menyadarinya, karena masih mengira penderitaan yang datang padanya adalah sekedar cobaan hidup. Itu sebabnya betapa perbuatan dosa-dosa masih saja sangat masif.

Tapi cobalah ikuti setiap jejak kesalahan yang kesohor pada saat ini, niscaya sudah dapat dilihat cara Pembalasan Tuhan yang setimpal atas diri mereka, karena sungguh luar biasa jelasnya pembalasan setimpal dari Tuhan itu sekarang ini. Karena betapapun, itu adalah faktualisasi Pengajaran Asas Hukum Tuhan yang terkini dan yang berkenaan dengan penghakiman atas dosa-dosa kekinian.

Di Indonesialah Wahyu Tuhan itu diturunkan-Nya. Maka peristiwa-peristiwa besar di Indonesia itulah, yang dijadikan Tuhan sebagai contoh, bagaimana Dia membalaskan dosa-dosa itu setimpal, setidaknya yang terkait dengan misrepresentasi dari cara-cara yang terpakai dalam Pilkada dan Pemilu. Betapa peristiwa-peristiwa yang terkait dengan masalah Pilkada dan Pemilu itulah yang sarat dengan kecurangan dan money politik.

Atas nama Ruhul Kudus, kami mengingatkan sebaiknya publik menengok hasil Penghakiman Tuhan atas hal itu semua. Supaya terhadap kecurangan politik, dapat ditengarai apa Pembalasan Tuhan atas hal itu. Percayalah, semuanya pun niscaya terbukti kecurangannya karena Tuhan sengaja membongkarnya. Kalau yang teraniaya yang menang, maka kemenangannya diberkati Tuhan. Tapi kalau yang curanglah yang menang, maka atas kemenangannyalah justru Penghakiman Tuhan itu diterapkan secara telak.

Tapi kita semua belajar memahami kesetimpalan Pembalasan Tuhan dari semua kesulitan yang membuntu yang menghadang mereka. Demikian, apa pun yang mereka upayakan dengan gigih dan dengan berbagai cara, tapi pada akhirnya takkan menghasilkan apa-apa. Justru Tuhan selalu menolong yang teraniaya oleh mereka. Demikian Penghakiman Tuhan itu hendaknya ada pemerhatinya di publik, agar tak terikut membiaskan kecurangan, dan ada baiknya Anda pun bersuci diri.

Adapun Pengampunan Tuhan Yang Maha Kasih baru bisa diberikan, bila Dia melihat kita sudah tulus bersuci dan menjauhi dosa-dosa serta bersedia menebus karma-karma dosa, sesuai dengan apa yang sudah kita perbuat. Dan mulailah dengan memohon maaf kepada orang yang terlukai hatinya oleh ucapan-ucapan dan perbuatan Anda. Dan jangan gampang berdusta dan memfitnah dan mengumbar ujaran kebencian. Dan jangan serakah menumpuk harta haram, karena harta haram akan berbalik membuat Anda menderita, karena semua yang haram itu akan dilenyapkan Tuhan dengan cara yang menyakitkan.

Betapapun persoalan maraknya fitnah dan hoax serta ujaran kebencian itu pun adalah tulah karma atas fitnah dan ujaran kebencian terhadap Surga dan Kerajaan Eden yang kini sedang diingatkan Tuhan. Semua tulah-tulah dosa tersebut itulah yang menggelora menjadikan kita semua terheran-heran, mengapa dusta dan fitnah itu kini meliputi segala hal, dan itu telah mengakibatkan media sosial jadi sarana utama untuk mengumbar hoax dan ujaran kebencian. Padahal, mengumbar kebencian dan fitnah itu hanya berakibat memecah belah bangsa dan bisa menghancurkan bangsa kita sendiri.

Semua dosa-dosa itu hanya mengakibatkan tulah-tulah dosa semakin terhimpun dan membludak, dan mengakibatkan semakin memburuknya segala jenis dosa-dosa. Dan semua pun kewalahan menghadapi segala dosa luar biasa dan kesemena-menaan perilaku semua orang yang tak menyadari diri mereka telah jadi sangar dan pembenci serta pengkeji. Dan itu tak lain adalah ritme penguasaan iblis atas manusia. Dan akibatnya, segala kebenaran dan kepercayaan pun sudah tersakiti dan menghilang karena terlilit dusta dan fitnah. Maka, kebenaran pun sudah tak jelas bentuknya, kepercayaan pun hilang karenanya.

Begitulah kebenaran difitnah, cinta dan kasih dikhianati, dan ketulusan didustakan. Tak risih melakukan korupsi berjamaah dan kejahatan terorganisir. Isu SARA diperdagangkan dan dijadikan permainan politik yang menakutkan. Uang bersuci disalahgunakan, narkoba disukai, pencucian uang narkoba dan uang kejahatan lain menjadi apa saja untuk fasilitas pelayanan publik. Jadi, mana yang tak mengandung uang haram?

Permusuhan dan peperangan terjadi di mana-mana. Jaringan terorisme sudah menjalar ke mana-mana, setiap hari di berbagai wilayah ada pelaku bom yang menewaskan banyak orang. Rumah ibadah dihancurkan dan orang-orang yang sedang beribadah tewas mengenaskan. Dosa apa lagi yang belum dilakukan?

Mari kita bersuci, mohon penuhi Panggilan Tuhan agar bersuci. Demikian, inilah lagu Eden yang terbaru, Purify Us. Semoga lagu ini bisa memberi pencerahan dan spirit bersuci.

Tuhan, berikan pencerahan dan jalan bagi yang ingin bersuci kepada-Mu. Amin. Kepada semuanya, kami haturkan terima kasih atas perhatiannya.

Salam kasih
Jakarta, 27 Oktober 2017
Lia Eden

Lagu Sucikan Kami

 

Doa Surga

Tags

, , , ,

Atas Nama Tuhan Yang Maha Kasih

Dengan ini kami menyampaikan satu lagu baru Eden yang diinspirasikan oleh Malaikat Jibril Ruhul Kudus yang berjudul ‘Doa Surga’. Dan lagu ini bertujuan agar semua orang di dunia ini bisa menentramkan hati dan menjauhi kekerasan dan peperangan, mengingat dunia sudah dipenuhi ancaman.

Adapun ketegangan dunia kini sudah demikian menakutkan, karena Korea Utara tetap terus meluncurkan rudal balistiknya dan menyatakan secara terbuka atas ancaman senjata nuklirnya ke Amerika, sedangkan Amerika sudah pula mempertunjukkan kekuatan angkatan perangnya yang sangat hebat dan tak ada tandingannya di dunia. Pula ada Rusia yang juga terpicu mengadakan latihan perang besar yang serius. Seberapa pun provokasi-provokasi perang kalau dinyatakan pada masa kini, maka hal itu amat menakutkan karena bisa memicu perang nuklir.

Demikian dunia sudah menyaksikan demonstrasi kemampuan dan kekuatan perang Rusia, Amerika dan Korea Utara. Untuk itulah Pewahyuan Tuhan di Eden menitahkan kami membuat dan merilis lagu ‘Doa Surga’ yang sakral dan yang memiliki kekuatan magis yang mengalun menjadi penentraman bagi yang bersedia mendengarkannya dengan pikiran jernih dan yang bersedia ikut memohon Pertolongan Tuhan untuk mendamaikan dunia.

Bilamana ‘Doa Surga’ ini diamini oleh banyak orang di dunia, demikian dengan adanya permohonan publik dunia yang mengharapkan pertolongan kepada Tuhan, agar Tuhan menurunkan Pertolongan-Nya mendamaikan dunia, maka dengan demikian Asas Hukum Tuhan pun berlaku untuk pemberlakuan Mukjizat Pewahyuan-Nya. Demikian Tuhan akan memberikan Respon-Nya, ketika di kalangan publik dunia telah tampil permohonan bantuan dari elemen bangsa-bangsa maupun keinginan pribadi dari publik dunia kepada Tuhan.

Betapapun kemagisan dari lagu ini sangat luar biasa kesakralannya dan kekeramatannya, karena terliputkan dalam Kehendak Tuhan untuk dunia yang sedang terancam perang nuklir dan kiamat. Dan inilah Pertolongan Tuhan yang diadakannya secara langsung melalui lantunan lagu ‘Doa Surga’. Kami berharap publik dunia merespon bantuan Tuhan ini dengan hati jernih dan tanpa prasangka, karena kami hanya menjalankan Titah Tuhan saja.

Demikianlah ketika dunia sedang dipenuhi ancaman, Tuhan ingin menentramkan hati orang yang gelisah dan penuh keresahan dan ketakutan. Dan dari mendengar lagu ini seseorang dapat berpikiran jernih kembali dan bisa memadamkan tekanan batin atau amarah. Demikian hakikat lagu ‘Doa Surga’ ini yang berasal dari Tuhan secara langsung, yang menitahkan kami merilisnya mendunia. Lagu ini dapat diakses melalui website KomunitasEden.com dan channel Eden The Heaven di YouTube, dan di Facebook Komunitas Eden.

Dan atas Nama Tuhan Yang Maha Kasih, inilah persembahan kami untuk dunia. Semoga apa pun yang dikehendaki Tuhan atas lagu yang kami rilis ini dapat diterima oleh dunia dengan senang hati. Karena sungguh Tuhan sudah menyatakan bahwa inilah Karunia Pertolongan-Nya kepada publik dunia melalui lagu ‘Doa Surga’ yang mencerahkan dan menjernihkan hati dan pikiran semua orang yang gelisah dan yang panik atau gentar memikirkan kondisi dunia yang serba menakutkan sekarang ini.

Atas perhatiannya, kami mengucapkan terima kasih. Kepada Tuhan Yang Maha Esa, kami bersembah sujud untuk menyatakan rasa syukur yang paling dalam dan menghaturkan tak terhingga rasa terima kasih kami semua di Eden. Terima kasih Tuhan.

Jakarta, 22 September 2017

 

 

 

Lagu Doa Surga